kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

IMF: Resesi global masih jauh!


Sabtu, 14 September 2019 / 06:03 WIB

IMF: Resesi global masih jauh!
ILUSTRASI. International Monetary Fund (IMF)


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Ketegangan perdagangan membebani pertumbuhan di seluruh dunia, tetapi Dana Moneter Internasional (IMF) masih "jauh" dari proyeksi resesi global .

Reuters mengabarkan pandangan seorang pejabat IMF tesebut pada Jumat (13/9) waktu setempat, ketika IMF bersiap untuk merilis prospek ekonomi baru bulan depan.

IMF, pada hari Kamis, mengatakan tarif yang diberlakukan atau akan diterapkan oleh Amerika Serikat dan China dapat mencukur 0,8% dari output ekonomi global pada tahun 2020 dan memicu kerugian di tahun-tahun mendatang.

Baca Juga: Perang dagang kian reda, China bebaskan produk pertanian AS dari tarif tambahan

"Ketegangan perdagangan membebani pertumbuhan. Tapi kami benar-benar tidak melihat resesi dalam garis dasar saat ini. Saya pikir kita jauh dari itu," kata pejabat IMF tadi.

"Sementara aktivitas manufaktur lemah, kami juga melihat ketahanan di sektor jasa dan kepercayaan konsumen terus meningkat. Pertanyaannya adalah berapa lama ketahanan itu bertahan, dan kami memantau dengan cermat semua indikator," kata pejabat yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

IMF mengeluarkan prospek ekonomi dua kali setahun, memperkirakan produk domestik bruto global untuk tahun berjalan dan tahun berikutnya.

Para perunding Amerika Serikat dan China akan bertemu di Washington minggu depan untuk mempersiapkan pembicaraan tingkat menteri yang bertujuan meredakan perang dagang yang memar yang telah mengguncang pasar keuangan dan memicu kekhawatiran tentang resesi global.

Baca Juga: Di luar dugaan, penjualan ritel AS tumbuh 0,4% pada Agustus

Ketegangan mereda minggu ini setelah serangkaian isyarat niat baik oleh Beijing dan Washington. Rilis laporan pada hari Jumat menunjukkan peningkatan yang lebih besar dari perkiraan dalam penjualan ritel AS pada bulan Agustus juga dapat menghilangkan kekhawatiran pasar tentang resesi.

Juru bicara IMF, Gerry Rice mengatakan kepada wartawan, Kamis, perang perdagangan, yang sekarang di tahun kedua, berdampak buruk pada ekonomi global, mengikis kepercayaan bisnis, investasi, dan perdagangan, tetapi tidak memberikan rincian tentang perkiraan yang akan datang.

Baca Juga: Sinyal merah dari Eropa: Jerman bakal tergelincir ke jurang resesi di kuartal 3 2019

Ekonom yang disurvei oleh Bankrate melihat kemungkinan 41% ekonomi AS akan tergelincir ke dalam resesi pada saat pemilihan presiden November 2020. 


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

Video Pilihan


Close [X]
Close [X]
×