kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

India Diprediksi Jadi Negara Terpadat di Dunia dalam Dua Bulan


Rabu, 15 Februari 2023 / 15:27 WIB
India Diprediksi Jadi Negara Terpadat di Dunia dalam Dua Bulan
ILUSTRASI. Warga berbelanja di pasar yang ramai menjelang Diwali di tengah pandemi COVID-19, di New Delhi, India, Minggu (31/10/2021). REUTERS/Anushree Fadnavis


Sumber: Reuters | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. India diprediksi akan menjadi negara terpadat di dunia dalam dua bulan ke depan. Meskipun demikian, dalam beberapa tahun ke depan India disebut tidak akan kesulitan melakukan sensus untuk menghitung jumlah populasinya.

Dilansir dari Reuters, PBB memproyeksikan populasi India bisa menyentuh 1.425.775.850 pada 14 April, jumlah yang cukup banyak untuk menyalip catatan China.

Pada sensus tahun 2011, India tercatat memiliki 1,21 miliar populasi. Melihat catatan itu, maka populasi India bertambah sekitar 210 juta jiwa dalam 12 tahun, hampir setara dengan total populasi Brasil.

Proses sensus penduduk di India dilakukan oleh sekitar 330.000 guru sekolah negeri yang datang dari pintu ke pintu rumah warga. Mereka mengajukan lebih dari dua lusin pertanyaan di setiap kunjungan.

Baca Juga: India Jadi Pembeli Senjata Rusia Terbesar, US$13 Miliar Dalam 5 Tahun Terakhir

Berdasarkan rencana yang disusun tahun 2021, proses sensus dilakukan dalam 16 bahasa, dilakukan dalam dua fase, dan berlangsung selama 11 bulan.

Biasanya India melakukan sensus setiap 10 tahun sekali. Sensus terbaru seharusnya dilakukan pada tahun 2021, tapi tertunda karena pandemi.

Tahun ini proses sensus penduduk diprediksi akan kembali terhambat karena adanya keterlambatan dalam memperbarui data lapangan kerja, perumahan, tingkat kemampuan literasi, pola migrasi, dan kematian bayi.

Baca Juga: Dampak Krisis Demografi China: Pendapatan Turun, Utang Naik

India akan menjadi negara dengan jumlah populasi terbesar di dunia karena China dilanda krisis demografi dalam satu tahun terakhir.

Biro Statistik Nasional China bulan lalu melaporkan bahwa populasi negara di tahun 2022 turun sekitar 850.000 jiwa menjadi 1,4 miliar jiwa. Penurunan itu jadi yang tertinggi sejak tahun 1961, tahun terakhir China mengalami krisis Kelaparan Hebat (Great Famine) yang sangat legendaris.

Tingkat kelahiran China tahun lalu hanya 6,77 kelahiran per 1.000 orang, turun dari 7,52 kelahiran pada tahun 2021, tingkat kelahiran terendah dalam catatan.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×