kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Inggris berencana melakukan suntikan booster COVID-19 bagi kelompok lansia dan rentan


Rabu, 15 September 2021 / 19:10 WIB
Inggris berencana melakukan suntikan booster COVID-19 bagi kelompok lansia dan rentan

Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Inggris telah mengumumkan program penguat (booster) vaksin COVID-19 untuk orang yang lebih tua dan lebih rentan, segera setelah Perdana Menteri Boris Johnson mengandalkan vaksin daripada penguncian lebih lanjut.

“Kami sekarang melaju dengan program booster … jadi itu berarti kami akan membangun tembok imunisasi perlindungan vaksin yang lebih tinggi di negara ini,” Johnson mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa.

“Ketika Anda memiliki sebagian besar negara, seperti yang kita miliki sekarang, dengan kekebalan, maka perubahan yang lebih kecil dapat membuat perbedaan yang lebih besar, dan memberi kami keyakinan bahwa kami tidak perlu kembali ke penguncian di masa lalu,” terangnya.

Johnson membatalkan pembatasan virus corona terakhir di Inggris pada Juli dengan tujuan "kembali normal".

Baca Juga: Thailand Akan Membuka Kembali Bangkok dan Wisata Lain Untuk Turis Asing Bulan Depan

Para pejabat mengatakan vaksin COVID-19 telah menyelamatkan lebih dari 112.000 nyawa dan mencegah 24 juta infeksi ketika mereka mengusulkan suntikan ketiga untuk petugas kesehatan garis depan dan mereka yang berusia di atas 50 tahun atau rentan secara klinis, dimulai dengan orang yang paling berisiko.

Johnson berharap program booster, yang dilakukan tanpa bukti kuat tentang kemungkinan dampaknya, akan berarti bahwa rumah sakit dapat menanggung beban infeksi selama musim dingin di Inggris tanpa perlu melakukan penguncian lagi.

Perdana menteri Inggris juga menguraikan "Rencana B", yang melibatkan sertifikat vaksin wajib di beberapa pengaturan, wajib memakai masker, dan meminta orang untuk bekerja dari rumah. Inggris telah mencatat 134.000 kematian COVID-19 di antara 67 juta penduduknya.

Menteri Kesehatan Sajid Javid mengatakan program booster akan dimulai minggu depan dan dia mengharapkan vaksinasi bagi petugas kesehatan menjadi wajib. Keempat wilayah Inggris semuanya akan melakukan kampanye pendorong seperti yang direkomendasikan oleh Komite Bersama untuk Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI).

JCVI mengusulkan booster diberikan enam bulan setelah suntikan kedua, setelah bukti penurunan kecil dalam efektivitas vaksin terhadap rawat inap pada orang tua dari sedikit lebih dari 90 persen menjadi sedikit kurang dari 90 persen selama lima sampai enam bulan.

Selanjutnya: Vladimir Putin harus isolasi mandiri karena kasus Covid-19 di lingkaran dalam

 




TERBARU

[X]
×