CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Ini Nasihat Simpel Warren Buffett untuk Menghadapi Inflasi yang Gila-gilaan


Rabu, 22 Juni 2022 / 08:39 WIB
Ini Nasihat Simpel Warren Buffett untuk Menghadapi Inflasi yang Gila-gilaan
ILUSTRASI. Warren Buffett dan Charlie Munger sama-sama berbicara negatif tentang keadaan ekonomi akibat inflasi. Photo by Daniel Zuchnik/WireImage


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Pada tahun lalu, bisnis di seluruh dunia mulai menaikkan harga dengan kecepatan yang tidak pernah terlihat dalam beberapa dekade. Di antara ekonomi utama, Amerika menjadi salah satu negara yang terkena dampak terburuk. 

Melansir BBC, tingkat inflasi di Amerika melonjak 4,7% tahun lalu untuk basis tahunan. Menurut Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), angka ini lebih cepat daripada negara lain di negara maju Kelompok Tujuh (G7). Di Inggris, misalnya, inflasi hanya 2,5%.

Lantas, apa nasihat Warren Buffett terkait hal ini?

Warren Buffett dan Charlie Munger sama-sama berbicara negatif tentang keadaan ekonomi akibat inflasi dan bagaimana hal itu sebagian besar merupakan akibat dari kebijakan fiskal dan moneter yang longgar. 

Kebijakan ini secara artifisial meningkatkan permintaan dan secara efektif menyebabkan ketidakseimbangan penawaran/permintaan. Obatnya adalah mencoba menaikkan harga dan menurunkan permintaan. 

Dan sekarang, obatnya tampaknya menaikkan suku bunga untuk mencoba dan mengurangi permintaan. 

Baca Juga: Ini Para Pemenang Lelang Makan Siang Bareng Warren Buffett, Lelang Tahun Ini Rekor

"Kami melihat fakta bahwa kami baru saja mengirimkan banyak uang dengan satu atau lain cara," kata Buffett seperti yang dilansir dari The Motley Fool.

Namun, Buffett dan Munger memandang inflasi sebagai konsekuensi yang diperlukan untuk mengeluarkan AS dari apa yang bisa menjadi depresi akibat COVID-19.

"Kami mengalami banyak inflasi, dan hampir tidak mungkin untuk tidak memilikinya jika Anda akan memberikan jenis uang yang kami berikan. Dan mungkin ada baiknya kami melakukannya, pada kenyataannya, saya pikir di satu titik ketika Federal Reserve menciptakan uang, jika mereka tidak melakukannya, hidup kita akan lebih buruk, jauh lebih buruk. Sekarang itu adalah keputusan penting," kata Buffett.

Selain itu, mengutip CNBC, berbicara pada pertemuan pemegang saham tahunan Berkshire Hathaway 2022, Buffett mengulangi nasihatnya yang telah lama dipegangnya. Yakni, salah satu perlindungan terkuat terhadap inflasi adalah mempertajam keterampilan Anda dan bekerja untuk menjadi yang terbaik di bidang Anda.

"Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjadi sangat baik dalam melakukan sesuatu," kata pria berusia 91 tahun itu. 

Baca Juga: Ini Nasihat Berharga Warren Buffet dalam Mengatur Keuangan Pribadi, Wajib Tahu!

Menyebutkan profesi seperti dokter dan pengacara sebagai contoh, Buffett mengatakan bahwa: 

”(Orang) akan memberi Anda sebagian dari apa yang mereka hasilkan sebagai imbalan atas apa yang Anda berikan.”

Buffett menambahkan bahwa keterampilan, tidak seperti mata uang, tahan terhadap inflasi. Jika Anda memiliki keterampilan yang diminati, itu akan tetap diminati tidak peduli berapa nilai dolarnya.

“Kemampuan apa pun yang Anda miliki tidak dapat diambil dari Anda. Mereka tidak dapat benar-benar digelembungkan dari Anda,” katanya. 

Dia menambahkan, “Investasi terbaik sejauh ini adalah apa pun yang mengembangkan diri Anda sendiri, dan tidak dikenakan pajak sama sekali.”

Ini nasihat yang mirip dengan apa yang dibagikan Buffett pada tahun 2009 pada akhir Resesi Hebat, ketika pria berusia 78 tahun itu mengatakan "hal terbaik untuk dilakukan adalah berinvestasi pada diri sendiri."

Pada saat itu, Buffett juga mengatakan hal terbaik berikutnya yang dapat dilakukan seseorang adalah berinvestasi dalam “bisnis yang luar biasa” yang membuat produk yang diminati terlepas dari kinerja dolar.

Dia menggunakan perusahaan seperti Cola-Cola sebagai contoh, mengatakan bahwa orang akan tetap menginginkan soda favoritnya beberapa dekade dari sekarang, dengan inflasi tidak berperan dalam keputusan mereka.

“Tidak ada bedanya apa yang terjadi pada tingkat harga,” kata Buffett, karena orang akan tetap membayar untuk produk yang mereka sukai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×