kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Inilah Negara-Negara yang Meninggalkan Dollar AS, Indonesia Juga


Selasa, 09 Mei 2023 / 15:56 WIB
Inilah Negara-Negara yang Meninggalkan Dollar AS, Indonesia Juga
ILUSTRASI. Inilah Negara-Negara yang Meninggalkan Dollar AS, Indonesia Juga


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Sejumlah negara mulai meninggalkan dollar AS sebagai mata uang dalam bertransaksi. Tindakan ini dilakukan dalam sebuah gerakan yang dikenal sebagai de-dollarization atau de-dolarisasi.

Dalam upaya ini, negara-negara yang meninggalkan dollar tersebut akan beralih menggunakan mata uang lokal maupun yuan China saat melakukan transaksi. Tidak hanya China dan Rusia, rencana de-dolarisasi juga muncul dari negara-negara lain di belahan Bumi lainnya, termasuk Indonesia.

Berikut deretan negara yang mulai bergerak meninggalkan dollar AS.

  • Rusia

Negara meninggalkan dollar AS pertama adalah Rusia. Presiden Vladimir Putin mengungkapkan bahwa dua pertiga dari perdagangan bilateral antara Rusia dan China dilakukan dalam mata uang rubel dan renminbi.

Baca Juga: Heboh Isu Dollar Mulai Ditinggalkan, Bank Sentral Dunia Ramai-Ramai Timbun Emas

Dilansir dari Geopolitical Economy, kedua negara tersebut memiliki 80 proyek bilateral penting senilai sekitar 165 miliar dollar AS. Mereka bekerja sama dalam bidang energi, konstruksi pesawat sipil, pembuatan kapal, dan manufaktur mobil.

Tidak hanya itu, Putin juga mendukung penggunaan yuan China dalam transaksi antara Federasi Rusia dan mitranya di Asia, Afrika, dan Amerika Latin.

  • China

Negara meninggalkan dollar AS kedua adalah China. Presiden China Xi Jinping mengumumkan negara itu akan menggunakan yuan untuk membeli gas alam cair (LNG) dari Uni Emirat Arab (UEA) pertama kalinya dalam sejarah pada Maret lalu.

Dilaporkan Geopolitical Economy, kesepakatan ini terjadi antara Perusahaan Minyak Lepas Pantai Nasional China milik negara dan perusahaan Perancis TotalEnergies. Kondisi ini sangat berarti karena perusahaan Eropa bersedia melakukan transaksi dalam yuan, bukan dollar AS. Pada 30 Maret, China dan Brasil juga sepakat untuk berdagang satu sama lain dalam mata uang lokal mereka, yuan dan reais.

  • Brasil

Negara meninggalkan dollar AS ketiga adalah Brasil. Tidak hanya berdagang dengan mata uang lokal, Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva menegaskan ia mendukung pembuatan mata uang baru untuk perdagangan antara negara-negara BRICS.

Kelompok ini mencakup negaranya, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan. Diberitakan First Post, ia juga meminta negara-negara BRICS berhenti menggunakan dollar AS dalam perdagangan lintas batas. Selain itu, Luiz juga mendorong negara-negara berkembang untuk mengganti dollar AS dengan mata uang mereka sendiri dalam perdagangan internasional.

  • Argentina

Negara meninggalkan dollar AS keempat adalah Argentina. Argentina sejak April lalu telah berdagang dengan China menggunakan uang yuan. Dikutip dari First Post, Menteri Ekonomi Argentina Sergio Massa mengatakan bahwa negara itu membayar impor China dalam yuan untuk menjaga cadangan dana internasionalnya.

Negara Amerika Selatan ini berjuang melawan krisis cadangan dollar AS di tengah penurunan tajam ekspor pertanian akibat kekeringan bersejarah, serta ketidakpastian politik menjelang pemilu tahun ini.

  • ASEAN

Negara meninggalkan dollar AS kelima adalah negara-negara di ASEAN. Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral ASEAN berkumpul dalam Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral ASEAN (AFMGM) selama 28 -31 Maret 2023 untuk membahas hal yang sama.

Menurut FMT, mereka mendiskusikan cara mengurangi ketergantungan pada dollar AS, euro, yen, dan poundsterling dalam transaksi keuangan dan beralih menggunakan mata uang lokal. ASEAN juga mengembangkan sistem pembayaran digital lintas batas yang memungkinkan penggunaan mata uang lokal dalam perdagangan regional.

Sementara Malaysia bahkan menyarankan pembuatan organisasi keuangan Dana Moneter Asia dan mengembangkan mekanisme perdagangan ke China dengan mata uang ringgit.

  • India

Negara meninggalkan dollar AS keenam adalah India. Pada 29 Maret, India meluncurkan kebijakan perdagangan luar negeri yang memungkinkan penggunaan rupee dalam perdagangan dengan negara-negara yang menghadapi kekurangan dollar AS atau krisis mata uang. Ini telah diterapkan bersama Rusia, Mauritius, Iran, dan Sri Lanka.

Dilansir dari Modern Diplomacy, India mendukung de-dolarisasi guna mengurangi ketergantungan dollar dan menghindari risiko terkena masalah keuangan global jika disanksi AS. Selain itu, India tengah mengembangkan bisnis dengan Rusia dan China.

  • Bangladesh

Negara meninggalkan dollar AS ketujuh adalah Bangladesh. Diberitakan Global Times, negara Asia Selatan ini membayar sebesar 318 juta dollar AS kepada pengembang tenaga nuklir Rusia menggunakan yuan.

  • Iran & Arab Saudi

Negara meninggalkan dollar AS kedelapan adalah negara di Iran dan Arab Saudi. Selain negara-negara yang sudah disebutkan di atas, Wionews menyebutkan jika Iran dan Arab Saudi termasuk negara yang meninggalkan dollar AS.

Usai terkena sanksi AS, Iran meninggalkan dollar saat berdagang dengan Rusia dan China. Sementara Arab Saudi dan negara anggota Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak Bumi (OPEC) beralih menggunakan kontrak Petroyuan daripada Petrodollar dalam bertransaksi minyak.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Deretan Negara yang Mulai Tinggalkan Dollar AS, Mana Saja?",


Penulis : Erwina Rachmi Puspapertiwi
Editor : Sari Hardiyanto




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×