Investor Legendaris George Soros Bertaruh Besar pada Saham Amazon dan Alfabet

Selasa, 16 Agustus 2022 | 00:10 WIB Sumber: The Street
Investor Legendaris George Soros Bertaruh Besar pada Saham Amazon dan Alfabet


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Investor legendaris George Soros mulai belanja saham di sektor teknologi di tengah penurunan saham-saham teknologi karena kekhawatiran resesi. Pada kuartal ke II/2022 ditandai dengan penurunan indeks Nasdaq yang didominasi oleh kelompok teknologi. Nasdaq kehilangan hampir 23% antara 1 April dan 30 Juni 2022.

Kenaikan suku bunga bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve untuk memerangi inflasi, yang saat itu merupakan yang tertinggi dalam 40 tahun, menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya hard landing bagi perekonomian. 

Investor yang takut resesi melikuidasi posisi mereka dalam aset berisiko. Ini terutama mempengaruhi teknologi, yang hidup terutama pada janji produk dan layanan masa depan.

"Jika saya harus bertaruh, saya akan mengatakan bahwa ini mungkin salah satu penurunan terburuk yang pernah kita lihat dalam sejarah baru-baru ini," kata Mark Zuckerberg, CEO Meta Platform (META) induk raksasa media sosial Facebook, kepada karyawan pada 30 Juni 2022 lalu.

Baca Juga: Investor Veteran Jim Rogers Prediksi Kehancuran Pasar Terburuk, Ini 10 Nasihatnya

Investor panik ketika banyak kelompok teknologi termasuk nama besar seperti Alphabet, perusahaan induk Google, Meta, Microsoft mengumumkan mereka akan membekukan atau memperlambat laju perekrutan. Pengumuman ini memperkuat ketakutan bahwa masa depan tidak pasti.

Sekarang tampaknya Soros, 92 tahun, tidak lebih khawatir dari itu. Investor ikonik itu mulai bertaruh besar-besaran di Amazon. Dengan demikian, dia membeli saham raksasa e-commerce secara besar-besaran. 

Pada 30 Juni, perusahaannya Soros Fund Management memegang 2.004.500 saham Amazon senilai sekitar US$ 213 juta, dibandingkan dengan 70.717 saham Amazon pada 31 Maret, sebuah dokumen peraturan yang diajukan pada 12 Agustus menunjukkan.

Perusahaan juga meningkatkan saham Alphabet-nya sebesar 10,4% dibandingkan dengan 31 Maret. Soros Fund Management memegang 53.175 saham Alphabet pada 30 Juni senilai US$ 5,8 juta, menurut pengajuan SEC.

Baca Juga: Warren Buffett Kembali Menyumbang Sebesar Rp 58,8 Triliun untuk Amal

Sejak 30 Juni, Nasdaq telah rebound lebih dari 18% setelah agak meyakinkan pendapatan kuartal kedua dari perusahaan teknologi. Saham Amazon, misalnya, telah melonjak lebih dari 35% sejak 30 Juni, sementara saham Alphabet naik 11,7% dibandingkan periode yang sama.

Pada dasarnya, Soros telah melihat peningkatan nilai akuisisi terbarunya.

Selain Alphabet dan Amazon, Soros juga mengakuisisi saham tambahan di Salesforce (CRM) dan pembuat semikonduktor Qualcomm. 

Soros Fund Management memegang 627.509 saham Salesforce, naik 138,3% dari 31 Maret, dan 229.582 saham Qualcomm, naik 49% dari tiga bulan sebelumnya. Sahamnya di Salesforce sekarang bernilai $103,56 juta.

Peraturan pasar saham mengharuskan manajer dana dengan ekuitas AS lebih dari US$ 100 juta untuk mengajukan dokumen, yang dikenal sebagai 13F, dalam waktu 45 hari dari akhir kuartal untuk mencantumkan kepemilikan mereka di saham yang diperdagangkan di bursa AS.

Nilai portofolio ekuitas AS Soros naik 5,3% kuartal ke kuartal menjadi US$ 5,6 miliar. Soros Fund Management adalah kantor keluarga yang mengelola ekuitas publik dan swasta.

Baca Juga: Warren Buffett Beberkan Satu Keterampilan Investasi yang Jadi Kunci Kesuksesannya

"SFM berinvestasi secara global dalam berbagai strategi dan kelas aset, termasuk ekuitas publik, pendapatan tetap, komoditas, valuta asing, aset alternatif dan ekuitas swasta," kata perusahaan itu di situsnya.

Soros, yang kekayaan bersihnya diperkirakan mencapai US$ 8,5 miliar pada 12 Agustus menurut Bloomberg Billionaires Index, terkenal karena menuangkan uang ke dalam upaya filantropi. 

Sebagian besar aset perusahaannya dimiliki oleh Open Society Foundations, yang mendukung "orang-orang di seluruh dunia yang bekerja untuk keadilan, kesetaraan, dan kebebasan berekspresi."

Editor: Noverius Laoli

Terbaru