kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Israel Tingkatkan Serangan di Gaza, Evakuasi Baru Diarahkan ke Utara


Rabu, 24 April 2024 / 11:27 WIB
Israel Tingkatkan Serangan di Gaza, Evakuasi Baru Diarahkan ke Utara
ILUSTRASI. Serangan Israel meningkat di seluruh Gaza pada hari Selasa (23 April). REUTERS/Violeta Santos Moura


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - GAZA. Serangan Israel meningkat di seluruh Gaza pada hari Selasa (23 April) dalam beberapa serangan terberat dalam beberapa minggu terakhir, kata warga yang terkena dampak. Tentara Israel  juga memerintahkan evakuasi baru di bagian utara wilayah Gaza, memperingatkan warga sipil bahwa mereka berada di “zona pertempuran yang berbahaya”.

Serangan melalui udara dan penembakan dari tank di darat juga dilaporkan terjadi di wilayah tengah dan selatan Jalur Gaza yang menurut penduduk pada Selasa malam merupakan pemboman hampir 24 jam tanpa henti.

Dalam sebuah postingan di platform media sosial X, juru bicara militer Israel Avichay Adraee mendesak penduduk empat zona di Beit Lahiya di tepi utara Gaza untuk pindah ke dua wilayah yang ditentukan.

Dia mengatakan militer akan bekerja dengan kekuatan ekstrim melawan infrastruktur teroris dan elemen subversif di wilayah tersebut.

Baca Juga: Ratusan Mayat Ditemukan di Rumah Sakit Gaza, PBB Desak Penyelidikan Internasional

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa, militer mengatakan mereka “mengikuti hukum internasional dan mengambil tindakan pencegahan yang layak untuk mengurangi kerugian sipil.”

Penembakan dan pemboman baru di Gaza utara terjadi hampir empat bulan setelah tentara Israel mengumumkan pihaknya menarik pasukan di sana, dengan mengatakan Hamas tidak lagi menguasai wilayah tersebut.

Bulan ini, Israel juga menarik sebagian besar pasukannya di Gaza selatan. Namun upaya untuk mencapai gencatan senjata telah gagal, dan pemboman serta serangan Israel terhadap wilayah di mana pasukannya telah ditarik membuat sulit bagi pengungsi Gaza untuk kembali ke rumah-rumah yang ditinggalkan.
 
Pemboman pada hari Selasa terjadi setelah peringatan roket masuk terdengar di dua kota perbatasan selatan Israel, meskipun tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

Sayap bersenjata Jihad Islam, sebuah kelompok yang bersekutu dengan Hamas, mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap Sderot dan Nir Am, menunjukkan bahwa para pejuang masih dapat meluncurkan roket hampir 200 hari setelah perang, yang telah meratakan sebagian besar daerah kantong tersebut dan membuat hampir seluruh wilayah kantong pengungsi terlantar. seluruhnya berjumlah 2,3 juta orang.

Baca Juga: Ini Ancaman Iran ke Israel Jika Melancarkan Serangan ke Negaranya
 
Hamas mengatakan Israel hanya mencapai penghinaan dan kekalahan dengan serangannya.

Berbicara dalam video yang disiarkan oleh televisi Al Jazeera, Abu Ubaida, juru bicara sayap bersenjata Hamas, menyerukan peningkatan konflik di semua lini dan memuji Iran atas serangan langsung pertamanya terhadap Israel awal bulan ini.

Dia juga mengatakan Hamas tetap berpegang pada tuntutannya dalam perundingan gencatan senjata agar Israel mengakhiri perangnya secara permanen, menarik semua pasukannya dari Gaza dan mengizinkan para pengungsi untuk kembali ke utara.

Israel menolak gencatan senjata permanen, dengan mengatakan bahwa hal itu hanya akan memungkinkan Hamas untuk berkumpul kembali.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×