kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,11   13,32   1.50%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ratusan Mayat Ditemukan di Rumah Sakit Gaza, PBB Desak Penyelidikan Internasional


Rabu, 24 April 2024 / 09:27 WIB
Ratusan Mayat Ditemukan di Rumah Sakit Gaza, PBB Desak Penyelidikan Internasional
ILUSTRASI. Sekitar 200 jenazah dari orang-orang yang terbunuh dan dikubur oleh pasukan Israel di sebuah rumah sakit di Khan Yunis ditemukan. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - PALESTINA. Badan Pertahanan Sipil Gaza, Senin (22 April), menyatakan bahwa petugas kesehatan telah menemukan sekitar 200 jenazah selama tiga hari terakhir dari orang-orang yang terbunuh dan dikubur oleh pasukan Israel di sebuah rumah sakit di Khan Yunis.
 
Ketika diminta komentar, militer Israel mengatakan, "Kami akan kembali kepada Anda tentang masalah ini," katanya.
 
Mahmud Bassal, juru bicara Pertahanan Sipil Gaza, mengatakan kepada AFP bahwa anak buah pertahanan sipil masih mengambil mayat-mayat dari dalam Nasser Medical Complex, dan sejak Sabtu, hampir 200 mayat martir telah diambil.
 
Bassal mengatakan beberapa mayat yang ditemukan telah terdekomposisi. "Ada kesulitan dalam proses mengidentifikasi mereka, tetapi upaya pertahanan sipil sedang berlangsung," katanya.

Baca Juga: Israel Belum Bisa Membuktikan Keterlibatan Staf UNRWA dengan Hamas
 
Pada hari Minggu, Bassal mengatakan bahwa beberapa dari mereka yang tewas telah disiksa. Ismail al-Thawabta, kepala kantor media pemerintah Hamas di wilayah Palestina, memberikan angka lebih tinggi dari 283 jenazah yang ditemukan di rumah sakit.
 
"Kami menemukan kuburan massal di dalam Nasser Medical Complex" orang-orang yang dibunuh oleh "tentara pendudukan (Israel)," kata Thawabta. 
 
"Kami menuntut penyelidikan internasional untuk mengkaji secara seksama kejahatan-kejahatan ini terhadap warga sipil, anak-anak, dan wanita," katanya.
 
Muhammad al-Mughayyir, seorang pejabat senior di badan pertahanan sipil, juga mengkonfirmasi penemuan mayat di fasilitas itu dan mengatakan bahwa pekerjaan untuk mengambil jasad yang tersisa akan berlanjut hingga Kamis.
 
Pertempuran sengit berkecamuk pada pertengahan Februari di daerah rumah sakit Nasser, tank Israel, dan kendaraan lapis baja mengepungnya pada 26 Maret.
 
Rumah sakit di Gaza tidak luput dari serangan Israel terhadap Hamas, yang menguasai Jalur Gaza.

Militer Israel menuduh Hamas menggunakan rumah sakit dan fasilitas medis sebagai pusat komando dan untuk menahan sandera yang diculik dalam serangan 7 Oktober. Hamas membantah tuduhan tersebut.

Di Jenewa, PBB pada Selasa (23 April) menyerukan penyelidikan internasional terhadap laporan kuburan massal di dua rumah sakit Gaza yang hancur dalam pengepungan Israel, dengan mengatakan bahwa kejahatan perang mungkin telah dilakukan.

Baca Juga: Ini Ancaman Iran ke Israel Jika Melancarkan Serangan ke Negaranya

Kantor hak asasi manusia PBB mengatakan mereka "ngeri" dengan hancurnya rumah sakit terbesar Gaza, Al-Shifa di Gaza, dan rumah sakit kedua terbesar,  Kompleks Medis Nasser di Khan Younis.

Menurut PBB, penyelidikan independen, efektif dan transparan atas kematian tersebut haruslah dilakukan. 

“Mengingat iklim impunitas yang ada, hal ini harus melibatkan penyelidik internasional,” kata ketua hak asasi manusia PBB Volker Turk dalam sebuah pernyataan.

Rumah sakit, yang dilindungi hukum internasional, telah berulang kali menjadi sasaran pemboman Israel selama lebih dari enam bulan perang di Gaza.

Israel menuduh kelompok militan Palestina Hamas menggunakan fasilitas medis Gaza sebagai pusat komando dan menyandera para sandera selama serangan di Israel pada 7 Oktober.

Hamas membantah klaim tersebut.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×