kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jeff Bezos Ingin 1 Triliun Manusia Hidup di Tata Surya, Penuh Kecerdasan dan Energi


Senin, 18 Desember 2023 / 00:05 WIB
Jeff Bezos Ingin 1 Triliun Manusia Hidup di Tata Surya, Penuh Kecerdasan dan Energi
ILUSTRASI. Jeff Bezos dan Elon Musk . Jeff Bezos Ingin 1 Triliun Manusia Hidup di Tata Surya, Penuh Kecerdasan dan Energi


Sumber: Yahoo Finance | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - Dua konglomerat terkaya dunia yakni Pendiri Amazon Jeff Bezos dan CEO Tesla Elon Musk sependapat bahwa kita membutuhkan lebih banyak manusia. Kedua miliarder ini sebenarnya bersaing di bisnis luar angkasa.

Bezos memiliki Blue Origin sementara Musk memiliki SpaceX, namun mereka sepakat mengenai aspek-aspek tertentu dari masa depan umat manusia.

“Saya pikir dalam banyak upaya ini, kami memiliki pemikiran yang sama,” kata Bezos dalam episode Lex Fridman Podcast yang dirilis minggu ini. 

Bezos menambahkan, “Saya tidak terlalu mengenal Elon,” namun dia mengatakan bahwa dia menyukai gagasan untuk menjalin persahabatan dengannya.

Baca Juga: Jeff Bezos Ungkap Alasan Utama Tinggalkan Jabatan CEO Amazon

Ketika ditanya apa harapannya bagi masa depan umat manusia di luar angkasa ratusan atau ribuan tahun dari sekarang, dia menjawab:

“Saya ingin sekali melihat, Anda tahu, satu triliun manusia hidup di tata surya. Jika kita mempunyai satu triliun manusia, kita akan mempunyai seribu Mozart dan seribu Einstein… Tata surya kita akan penuh dengan kehidupan, kecerdasan, dan energi.”

Apa yang dilakukan perusahaan seperti Blue Origin dan SpaceX, katanya, adalah menciptakan infrastruktur luar angkasa yang bisa digunakan oleh generasi mendatang untuk membangun hal-hal yang lebih besar.

“Saat saya memulai Amazon, saya tidak perlu mengembangkan sistem pembayaran. Itu sudah ada. Namanya kartu kredit,” ujarnya. 

“Saya tidak perlu mengembangkan sistem transportasi untuk mengirimkan paket. Itu sudah ada. Itu disebut layanan pos dan Royal Mail dan Deutsche Post. Jadi semua infrastruktur pengangkut barang berat ini sudah ada. Dan saya bisa berdiri di atas bahunya.”

Baca Juga: Ingin Dekat dengan Orang Tua, Jeff Bezos Akan Pulang Kampung di Miami

Dia mengatakan bahwa dia ingin menggunakan “kemenangan Amazon” untuk membangun infrastruktur berat yang akan digunakan oleh pengusaha ruang angkasa generasi mendatang.

“Ketika Anda dapat memulai perusahaan luar angkasa yang sangat berharga di kamar asrama, maka kita tahu bahwa kita telah membangun infrastruktur yang cukup sehingga kecerdikan dan imajinasi dapat benar-benar dilepaskan,” katanya. “Menurutku itu sangat menarik.”

Dia membayangkan orang-orang tinggal di stasiun luar angkasa raksasa, yang memiliki “banyak keunggulan dibandingkan permukaan planet,” termasuk kemampuan memutarnya untuk menciptakan gravitasi normal. Dia mengatakan kebanyakan orang ingin tinggal dekat Bumi dan pergi ke sana untuk berlibur, “sama seperti Anda pergi ke Taman Nasional Yellowstone.”

Ia melihat lingkungan bumi dilestarikan melalui manufaktur besar-besaran yang bergerak ke luar angkasa, memanfaatkan sumber daya di bulan dan sabuk asteroid.

Adapun Musk, dia sudah lama menekankan perlunya umat manusia untuk menjadi spesies multi-planet, dan dia membayangkan roket Starship SpaceX mengangkut manusia antara Bumi dan Mars, di mana kehadiran manusia secara permanen akan terwujud.

Baca Juga: Strategi Bisnis Warren Buffett yang Cerdas Saat Inflasi

“Kami tidak ingin menjadi salah satu spesies planet tunggal, kami ingin menjadi spesies multi-planet,” katanya pada tahun 2021 setelah SpaceX mengirim astronot ke orbit dengan roket bekas.

Dia juga memperingatkan tentang “krisis kekurangan populasi” di bumi ini. Pada musim panas tahun 2022, ia mengatakan penurunan angka kelahiran yang terjadi di banyak negara menghadirkan “bahaya terbesar yang dihadapi peradaban sejauh ini.”

Beberapa tahun sebelumnya ia telah memperingatkan, “Masalah terbesar yang akan dihadapi dunia dalam 20 tahun ke depan adalah menurunnya jumlah penduduk.”

Akhir pekan ini, peringatan serupa ia sampaikan saat menghadiri festival politik di Italia yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri Giorgia Meloni.

Baca Juga: Jeff Bezos dan Lauren Sánchez Janjikan Bantuan US$ 100 Juta untuk Pemulihan Maui

“Penting untuk memiliki anak dan menciptakan generasi baru,” katanya kepada para hadirin. “Sesederhana kedengarannya, jika seseorang tidak memiliki anak maka tidak akan ada generasi baru.”

Awal tahun ini, setelah Tiongkok merilis angka yang menunjukkan anjloknya angka kelahiran, Musk menulis di Twitter: "Penurunan populasi karena rendahnya angka kelahiran adalah risiko yang jauh lebih besar bagi peradaban dibandingkan pemanasan global...tandai kata-kata ini.”




TERBARU

[X]
×