CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Jeff Bezos, strategi bisnis hingga diisukan akan masuk ke bisnis perbankan


Selasa, 20 Agustus 2019 / 05:05 WIB

Jeff Bezos, strategi bisnis hingga diisukan akan masuk ke bisnis perbankan


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA.  CEO dan Founder Amazon Jeff Bezos belakangan ini tengah menjadi sorotan setelah kasus perceraiannya dengan istrinya MacKenzie dan pacar barunya Lauren Sanchez.

Posisinya sebagai orang terkaya di dunia mengalahkan Bill Gates juga membuat namanya semakin tenar. Kemudian pada tahun 2019 ini,  usia perusahaan yang dirintisnya yakni Amazon genap 25 tahun. Berbagai strategi bisnisnya pun mendapat perhatian dari para pesaingnya.

Termasuk sejumlah pihak juga mengkhawatirkan langkahnya yang dapat mengambil pasar industri mereka, tak terkecuali di industri perbankan.

Baca Juga: Bagaimana Jeff Bezos mengubah Washington Post dari rugi menjadi untung?

Mengutip CNN, Senin (19/8),  sejak mendirikan Amazon pada 1994 perkembangan usaha Jeff Bezos di sektor digital nyaris tak terbendung . Sulit menceritakan hanya melalui satu cerita saja tentang seperempat abad pertama Amazon yang telah menghantarkan Bezos menjadi orang terkaya sejagat. 

Namun Bezos telah mengubah dunia lewat Amazon.

Keberhasilan Bezos itu juga mengundang sejumlah kritik. Salah satunya bahwa perusahaannya dinilai anti pada persaingan. Namun hal itu dibantah Amazon.

Amazon menjelaskan strategi jalur pribadinya

Amazon menegaskan sangat memungkinkan bagi perusahaan pihak ketiga menjual produk di pasar online-nya. Pernyataan ini  membantah tudingan bahwa pihaknya anti pada persaingan usaha.

Sejak 2007, Amazon telah mengembangkan ratusan mereka label perusahaan milik swasta. Banyak di antara perusahaan ini tidak membawa nama Amazon

Ambil contoh seperti Wag, mereka makanan anjing dan Crafted Collar, garis kemeja kancing yang dijual bersamaan dengan produk lainnya.  Baru-baru ini, lini fesyen Amazon mendapatkan daya tarik ketika memanfaatkan pengaruh media sosial dalam mempromosikannya.

Baca Juga: Senator AS Bernie Sanders tuding Jeff Bezos di belakang berita buruk soal dirinya

Kemudian, Amazon mengakui pihaknya mengawasi barang-barang dari para pengecer pihak ketiga. Amazon memantau mana produk yang paling laku dan kemudian menelusuri apakah produk yang sama masih bisa dijual lebih murah.

Kepala bisnis konsumen dunia Amazon Jeff Wilke, mengatakan strategi ini bukanlah hal baru. "Para pengecer juga selalu melakukannya. Mereka melihat mana produk-produk yang paling laris dan mereka mencari strategi apakah dapat menjual dengan murah dan meningkatkan kualitas dengan menawarkan label pribadi yang setara," ujarnya.

Amazon tidak selalu memprioritaskan produknya sendiri dalam pencarian. Wilke mengatakan fungsi pencarian dirancang untuk menunjukkan kepada pengguna produk yang paling populer terlebih dahulu, apakah itu label pribadi Amazon atau merek pihak ketiga.


Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0023 || diagnostic_web = 0.1630

Close [X]
×