kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Joe Biden Hadapi Tekanan Politik Untuk Serang Iran Setelah Kematian Prajurit AS


Senin, 29 Januari 2024 / 22:19 WIB
Joe Biden Hadapi Tekanan Politik Untuk Serang Iran Setelah Kematian Prajurit AS
ILUSTRASI. Joe Biden Hadapi Tekanan Politik Untuk Serang Iran Setelah Kematian Prajurit AS


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Tekanan politik terus meningkat pada Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden setelah tiga tentara Amerika Serikat tewas dan puluhan lainnya terluka dalam serangan yang didukung Iran pada hari Minggu. 

Pembunuhan ini menambah tekanan pada Biden untuk memberikan respons langsung terhadap Iran, meskipun ia enggan melakukannya karena khawatir dapat memicu perang yang lebih meluas.

Serangan terhadap pasukan AS di Timur Tengah oleh kelompok yang didukung Iran sudah terjadi lebih dari 150 kali sejak pecahnya perang Israel-Hamas pada bulan Oktober, melibatkan Irak, Suriah, Yordania, dan lepas pantai Yaman. Namun, serangan sebelumnya belum menimbulkan korban jiwa atau luka parah di pihak Amerika Serikat.

Baca Juga: China: Hubungan Kami dengan AS Terhambat Isu Kemerdekaan Taiwan

Biden memiliki pilihan respons yang berkisar dari menargetkan pasukan Iran di luar negeri hingga serangan yang lebih hati-hati hanya terhadap kelompok militan yang bertanggung jawab. Hal ini memberikan ruang politik bagi Biden untuk membalas tanpa mengambil risiko terlibat dalam perang langsung dengan Teheran.

Partai Republik menuduh Biden membiarkan pasukan Amerika menjadi sasaran empuk dan menekankan perlunya pembalasan militer yang kuat terhadap pasukan teroris Iran, baik di dalam maupun di luar Iran. Beberapa anggota Partai Republik, seperti Senator Tom Cotton dan Mike Rogers, menyerukan tindakan keras terhadap Teheran.

Mantan Presiden Donald Trump juga menyalahkan kebijakan Biden, menyebut serangan itu sebagai "konsekuensi dari kelemahan dan penyerahan diri." Pemerintahan Biden, sementara itu, menyatakan upaya keras mereka untuk melindungi pasukan AS di seluruh dunia.

Beberapa anggota Partai Demokrat, seperti Barbara Lee, menyuarakan keprihatinan terhadap strategi Biden dalam menangani konflik Israel-Hamas di Gaza, menganggap situasi semakin tidak terkendali dan dapat berkembang menjadi perang regional.

Baca Juga: Popularitas Trump Ungguli Biden Jelang Pemilu Presiden AS

Meskipun ada desakan untuk menyerang Iran, beberapa ahli memperingatkan bahwa serangan langsung di wilayah Iran dapat memicu eskalasi besar dan mempertanyakan kelangsungan rezim di Teheran.

Oleh karena itu, pemilihan respons harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari terlibat dalam konflik yang lebih luas di Timur Tengah.




TERBARU

[X]
×