CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kasus Covid-19 di AS merebak, JPMorgan meminta staf yang tidak divaksinasi untuk WFH


Rabu, 15 Desember 2021 / 05:55 WIB
Kasus Covid-19 di AS merebak, JPMorgan meminta staf yang tidak divaksinasi untuk WFH


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. JPMorgan Chase & Co menginstruksikan staf yang tidak divaksinasi di Manhattan untuk bekerja dari rumah (WFH) mulai Selasa, tanda lebih lanjut bahwa bank dan perusahaan keuangan lainnya memperketat protokol ketika infeksi Covid-19 meningkat dan varian Omicron menyebar.

Mengutip Reuters, Rabu (15/12), bank AS, salah satu yang paling agresif dalam membawa karyawan kembali ke kantor, sebelumnya mengizinkan staf yang tidak divaksinasi untuk bekerja di kantornya di Manhattan, asalkan mereka melakukan tes Covid dua kali seminggu.

Dalam memo kepada staf pada hari Senin yang mengumumkan perubahan kebijakan, bank mendesak staf yang tidak divaksinasi untuk divaksinasi dan bagi karyawan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan booster. Itu juga melonggarkan persyaratan masker untuk staf yang divaksinasi yang bekerja di kantornya di Manhattan.

"Kami terus setuju dengan otoritas kesehatan bahwa divaksinasi terhadap Covid-19 adalah cara terbaik untuk menjaga diri kita dan orang yang kita cintai tetap aman - terutama saat kita menghadapi bulan-bulan musim dingin dan varian baru - jadi harap pertimbangkan untuk divaksinasi jika Anda tidak sudah, dan dapatkan booster Anda jika ya," kata memo itu.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di AS naik, perusahaan keuangan AS menunda rencana kembali ke kantor

Sebagian besar bank lain sudah mewajibkan staf untuk divaksinasi untuk memasuki fasilitas mereka.

Bank of America memiliki sekitar 60% hingga 70% staf kembali ke kantor, kata Kepala Eksekutif Brian Moynihan dalam sebuah wawancara dengan CNBC Selasa.

"Kami fokus untuk membuat rekan tim kami aman dan divaksinasi dan kembali bekerja ketika mereka siap," katanya. 

"Kami tidak ingin orang beroperasi di lingkungan yang lumpuh."

Perusahaan keuangan AS lebih proaktif daripada industri lain dalam mendorong karyawan untuk kembali ke kantor. Tetapi lonjakan kasus baru-baru ini telah menyebabkan beberapa orang memikirkan kembali strategi mereka.

Banyak perusahaan berjuang dengan tindakan pencegahan Covid, mengingat mereka sering kali terbukti memecah belah. Beberapa enggan meminta staf untuk kembali ke kantor ketika langkah-langkah seperti mengenakan masker dan menjaga jarak sosial - yang merusak manfaat berkumpul secara langsung - masih berlaku, kata konsultan.

"Memberi vaksin kepada semua orang berhasil - ini mencegah tragedi," kata Andy Challenger, wakil presiden senior di perusahaan pelatihan eksekutif dan penempatan, Challenger, Gray & Christmas.

Departemen Kesehatan Negara Bagian New York mengeluarkan mandat masker efektif Senin yang mewajibkan setiap individu memasuki kantor yang tidak memerlukan vaksinasi untuk memakai masker setiap saat.

"Tampaknya tidak adil untuk mewajibkan karyawan kami yang divaksinasi untuk mengenakan masker sepanjang hari di meja mereka, dan akan menjadi langkah yang akan memperlambat kemajuan yang telah kami buat menuju normalitas bisnis," kata JPMorgan dalam memo tersebut.

Lebih dari 90% staf JPMorgan yang berbasis di Manhattan divaksinasi, menurut memo itu.

Staf yang divaksinasi sekarang harus mengenakan masker hanya saat berjalan melalui lobi, naik lift, dan di kafe saat tidak makan.

Baca Juga: JPMorgan sebut tahun 2022 menandai berakhirnya pandemi virus Corona

Bank menambahkan bahwa memo itu tidak berlaku untuk staf cabang, yang "akan terus mengikuti prosedur dan protokol yang telah ditetapkan."

Bank dan perusahaan keuangan lain telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi staf karena tingkat infeksi dan rawat inap meningkat di New York dan negara bagian lain.

Minggu lalu, bank investasi Jefferies Financial Group meminta staf untuk bekerja dari rumah lagi karena serentetan kasus Covid-19.

Perusahaan manajemen aset Fidelity Investments pada hari Senin mengatakan telah menghentikan beberapa rencana kembali ke kantor secara sukarela.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×