kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45754,18   -2,20   -0.29%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kasus Covid-19 di Australia melandai, stimulus ekonomi siap digelontorkan


Selasa, 15 September 2020 / 09:23 WIB
Kasus Covid-19 di Australia melandai, stimulus ekonomi siap digelontorkan
ILUSTRASI. Corona Australia. REUTERS/Loren Elliott

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Negara bagian terpadat kedua di Australia, Victoria, pusat infeksi Covid-19 di negara itu, pada hari Selasa melaporkan tidak ada kematian akibat virus dalam 24 jam terakhir, tonggak sejarah yang tidak tercatat selama dua bulan.

Negara bagian Victoria mengatakan 42 orang telah didiagnosis dengan COVID-19 dalam 24 jam terakhir, peningkatan kecil dari angka yang diposting satu hari sebelumnya dan jauh di bawah puncak lebih dari 700 infeksi yang terdeteksi pada Agustus.

Victoria terakhir mencatat tidak ada kematian akibat COVID-19 pada 13 Juli. Hasilnya akan meningkatkan optimisme bahwa penguncian yang ketat terhadap hampir 5 juta orang selama hampir tujuh minggu telah membatasi penyebaran COVID-19.

Melbourne, kota terpadat kedua di Australia, melakukan penguncian keras yang diperpanjang hingga 28 September. Tetapi dengan penurunan yang stabil dalam kasus-kasus, beberapa pembatasan dilonggarkan mulai Senin, memungkinkan orang meninggalkan rumah mereka untuk waktu yang lebih lama untuk berolahraga dan pihak berwenang mempersingkat jam malam.

Baca Juga: Bahas gesekan China dengan AS, Menlu Retno: Jangan libatkan kami

Victoria, rumah bagi seperempat dari 26 juta populasi Australia, sekarang menyumbang sekitar 75% dari lebih dari 26.700 kasus virus korona di negara itu dan 90% dari 816 kematiannya.

Negara bagian Queensland melaporkan satu kasus baru pada hari Selasa, seorang pelancong yang kembali dari luar negeri dan di karantina.

Negara bagian New South Wales, yang terpadat di Australia, akan melaporkan nomor kasusnya di kemudian hari. Virus ini telah dibasmi secara efektif di semua negara bagian dan teritori lain.

Dengan berkurangnya jumlah COVID-19, Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah beralih untuk menghidupkan kembali ekonomi nasional yang sakit, meluncurkan serangkaian kebijakan untuk menurunkan harga gas guna mendorong pemulihan manufaktur.

“Kami terus melakukan yang lebih baik daripada hampir setiap negara maju lainnya di dunia dalam hal melindungi kehidupan dan mata pencaharian,” kata Morrison dalam pidatonya di Newcastle, utara Sydney.

“Jika kita tertutup, kita tidak hidup berdampingan dengan virus, virus sebenarnya menghalangi kita untuk hidup.”

Selanjutnya: Corona lampaui 200.000, epidemiolog: Ubah strategi atau hal terburuk bisa terjadi

 



TERBARU

[X]
×