kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.011,21   -3,65   -0.36%
  • EMAS963.000 0,94%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Keputusan China menghentikan IPO Ant Group memiliki implikasi yang lebih besar


Jumat, 27 November 2020 / 11:11 WIB
Keputusan China menghentikan IPO Ant Group memiliki implikasi yang lebih besar
ILUSTRASI. Jack Ma, founder and executive chairman of China's Alibaba Group, speaks in front of a picture of SoftBank's human-like robot named 'pepper' during a news conference in Chiba, Japan, June 18, 2015. REUTERS/Yuya Shino/File Picture


Sumber: Channel News Asia | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  HONG KONG. Kalangan investor masih mencoba mengurai dampak atas keputusan pemerintah China baru-baru ini yang menarik penawaran umum perdana (IPO) Ant Group. Grup teknologi keuangan terbesar China sebelumnya ini telah ditetapkan untuk mengumpulkan US$ 37 miliar dalam IPO terbesar di dunia sebelum intervensi Beijing bulan ini.

Sekarang para pengamat China tengah melihat apa efek riak luas dari langkah kebijakan yang tidak terduga dan korban serta penerima manfaatnya di masa depan. Jawabannya tidak sesederhana itu.

Keputusan resmi tersebut merupakan bagian dari inisiatif yang berkembang untuk mengendalikan semua pemberi pinjaman mikro dengan usulan aturan baru yang mengharuskan platform Internet untuk menyediakan lebih banyak dana mereka sendiri untuk pinjaman yang mereka atur.

Kedua, ini jelas merupakan respons terhadap ukuran Ant, yang berpotensi menimbulkan risiko sistemik, baik dalam pembayaran digital, pinjaman, atau pengelolaan kekayaan.

Dan akhirnya, beberapa percaya Jack Ma, pendiri Alibaba dan pemegang saham pengendali Ant menjadi terlalu terlihat dan terlalu kaya di mata partai.

Baca Juga: Warren Buffett sebut 5 kualitas yang harus diperhatian agar sukses berinvestasi

Sangat mudah untuk mencapai kesimpulan pesimis bahwa Beijing menandakan tekadnya untuk "memutar waktu kembali", kata seorang investor fintech terkemuka yang berbasis di Hong Kong yang dekat dengan Alibaba.

“Beijing mengkhawatirkan stabilitas sosial, dan karena tidak memahami bagaimana mengatur perusahaan-perusahaan ini, mereka memutuskan untuk menutupnya. Semua orang hari ini waspada. Tidak ada yang ingin menyentuh keuangan konsumen dan pinjaman [usaha kecil dan menengah]. ”

Meski begitu, mungkin terlalu suram. Sebagian besar masalah Ant kemungkinan besar memiliki model bisnis yang salah pada saat ketidakpastian makro terjadi. Platform kreditnya yang tumbuh pesat berfungsi sebagai perantara teknologi tinggi antara peminjam dan bank.

Jauh lebih baik untuk menunda atau membatalkan pencatatan, daripada melihat nilai saham Ant jatuh saat pasar mencerna implikasi dari aturan baru yang tidak menguntungkan.

Pertimbangkan sebaliknya, saingan berat Alibaba, Tencent. Upaya fintech Tencent dibangun berdasarkan WeBank yang sepenuhnya digital, di mana ia memiliki saham minoritas di bawah 30%.

Baca Juga: Kisah Jack Ma, berkali-kali gagal hingga sukses dirikan Alibaba

“Karena kami adalah bank berlisensi, semua yang kami lakukan berada di bawah kerangka peraturan yang ada,” kata Henry Ma, kepala informasi di WeBank.

Menurut Henry, regulator memang melihat manfaatnya bagi sistem keuangan fintech, dan penekanannya pada inklusi. Ketika ada kurangnya pengawasan yang tepat, risiko itu tercipta.

Sebagai bank yang dananya berisiko, WeBank bertahan dengan baik di tengah dampak krisis virus corona. Itu sebagian karena strateginya meminjamkan hanya dalam jumlah kecil, kata Ma. “Besarnya pinjaman menjadi faktor penentu,” tambahnya.

“Jika jumlah pinjaman di bawah 200.000 yuan (UU$ 30.350) - atau sekecil 8.000 yuan - insentif untuk kabur atau berspekulasi berkurang. Pemilik UKM menghargai catatan kredit mereka. ”




TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×