kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Ketegangan di Laut China Selatan memuncak, China kirim kapal mata-mata


Sabtu, 17 Oktober 2020 / 08:11 WIB
Ketegangan di Laut China Selatan memuncak, China kirim kapal mata-mata
ILUSTRASI. Kapal destroyer Type 052D milik China


Sumber: Express.co.uk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  Data pelacakan kapal mengungkapkan bahwa Beijing mengerahkan kapal survei kontroversial dengan pengawalan Penjaga Pantai pada hari Selasa ketika perselisihan di perairan yang disengketakan memanas.

China sering menyebarkan kapal mata-mata (spy ship) kontroversial ke perairan yang diklaim negara lain di Laut China Selatan untuk memantau negara pesaing, serta untuk tujuan militer.

Ini adalah tindakan yang ditafsirkan sebagai penegasan klaimnya atas "hak historis" atas hampir semua jalur air yang disengketakan seperti dikutip dari Express, Sabtu (17/10).

Itu terjadi ketika perdana menteri baru Jepang Yoshihide Suga bersiap untuk mengunjungi Vietnam minggu depan, negara yang dipandang Beijing sebagai saingan strategis.

Baca Juga: China janjikan serangan balik yang sengit jika AS menyerang pulau-pulau buatannya

Diharapkan Jepang bisa merencanakan untuk menjual alutsista ke negara Vietnam.

Data pengiriman yang ditinjau oleh RFA mengungkapkan survei Shiyan-1 dan kapal penelitian berangkat dari Teluk Haikou, di provinsi Hainan China, pada hari Senin.

Kemudian datang dalam jarak 70 mil laut dari provinsi Quang Ngai Vietnam pada hari Selasa dan pada Rabu pagi, kapal tersebut berada 78 mil laut di lepas pantai provinsi Binh Dinh di pantai tengah Vietnam.

Tindakan tersebut mendorong Hanoi untuk mengirim lima kapal yang dioperasikan oleh badan penegakan hukum maritim Vietnam untuk memantau kedua kapal tersebut saat mereka melakukan perjalanan ke perairan negara itu.

Baca Juga: Militer China siapkan invasi ke Taiwan secara habis-habisan

Menjelang kunjungan PM Jepang Suga ke Vietnam, Suga, menelepon mitranya dari Vietnam, Nguyen Xuan Phuc.

Kato Katsunobu, Kepala Sekretaris Kabinet Jepang, mengatakan tentang panggilan itu: “Jepang akan bekerja dengan berbagai negara untuk mewujudkan kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Itulah ide yang kami miliki. "




TERBARU

[X]
×