kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Militer China siapkan invasi ke Taiwan secara habis-habisan


Selasa, 13 Oktober 2020 / 09:57 WIB
Militer China siapkan invasi ke Taiwan secara habis-habisan
ILUSTRASI. Militer China memublikasikan bagaimana militer China menginvasi Taiwan secara bertahap.

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. China ternyata tidak main-main dengan ancamannya akan menggunakan kekuatan  militer terhadap Taiwan bila pulau demokrasi tersebut tidak tunduk di bawah kekuasaannya. Pada Sabtu (10/10) kemarin, China menggelar simulasi serangan habis-habisan terhadap Taiwan.

Dalam simulasi itu, militer China menggunakan drone, pasukan khusus dan pasukan udara secara bertahap untuk mempersiapkan invasi besar terhadap Taiwan.

Latihan mengerikan itu dilaporkan CCTV penyiar pemerintah China dan menandai pertama kalinya dalam beberapa tahun terakhir sebuah outlet media pemerintah memberi tahu semua tentang persiapan untuk menyerang negara Taiwan.

"Ini menandai tindakan agresi terbaru dari Beijing di Laut China Selatan, dan mengikuti peningkatan kehadiran angkatan laut dari China di perairan sengketa," tulis berita tersebut seperti dilansir Express.co.uk Selasa (13/10).

Baca Juga: AS lanjutkan penjualan tiga senjata ke Taiwan, Beijing ancam Washington

Simulasi serangan terjadi pada Hari Nasional Taiwan, dengan latihan dimulai pada malam hari.

Laporan CCTV merinci bagaimana pasukan China masuk dari berbagai lokasi untuk menunjukkan kesiapan mereka untuk invasi.

Laporan tersebut menambahkan: "Latihan tersebut, dengan integrasi efektif dari beberapa kekuatan tempur baru, meningkatkan kemampuan tempur sebenarnya dari pasukan dalam pendaratan bersama dan serangan tiga dimensi."

Beijing telah meningkatkan latihan militernya karena memandang Taiwan sebagai bagian dari China daratan, dan ingin menyatukan kembali negara-negara itu dengan cara apa pun.

Saat China melakukan latihan tersebut, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mendesak Beijing untuk melakukan "dialog yang bermakna".

Berbicara pada perayaan Hari Nasional, dia mencela kebuntuan Selat Taiwan yang "cukup menegangkan", dan mendesak Beijing untuk menemukan resolusi damai.

Baca Juga: Kapal destroyer Type 055 China kini dilengkapi rudal anti-siluman & anti-satelit

Dia berkata: "Selama otoritas Beijing bersedia menyelesaikan antagonisme dan meningkatkan hubungan lintas selat, sementara paritas dan martabat dipertahankan, kami bersedia bekerja sama untuk memfasilitasi dialog yang bermakna."

Laporan sebelumnya dari Taiwan merinci tekanan besar latihan Angkatan Udara China di atas Selat pada keuangan negara, dengan Taiwan menghabiskan US$ 1,3 miliar untuk mengacak jet tempurnya sendiri melawan serangan itu.



TERBARU

[X]
×