kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,94   -3,77   -0.38%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Kim Korea Utara Mengawasi Pertemuan Militer di Tengah Potensi Uji Coba Nuklir


Kamis, 23 Juni 2022 / 09:24 WIB
Kim Korea Utara Mengawasi Pertemuan Militer di Tengah Potensi Uji Coba Nuklir
ILUSTRASI. Kim Jong Un. North Korea in this undated photo released by North Korea's Korean Central News Agency (KCNA) on June 11, 2022. KCNA via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un terus memimpin hari kedua pertemuan partai besar negara itu mengenai kebijakan militer dan pertahanannya pada Rabu, media pemerintah melaporkan pada Kamis, di tengah kekhawatiran atas potensi uji nuklir yang akan segera dilakukan.

Pada pertemuan tersebut, dibahas penambahan tugas operasi unit garis depan, modifikasi rencana operasi dan restrukturisasi formasi organisasi militer utama, kata Kantor Berita Pusat Korea (KCNA), menambahkan Kim menekankan pentingnya upaya untuk meningkatkan kemampuan operasional unit garis depan.

Pertemuan itu diawasi dengan ketat karena dapat memberikan petunjuk tentang waktu uji coba nuklir, yang tampaknya telah dipersiapkan Korea Utara selama berminggu-minggu. Pejabat Korea Selatan mengatakan tes itu bisa datang "kapan saja" dan waktunya akan diputuskan oleh Kim.

Baca Juga: Kim Jong Un Gelar Pertemuan dengan Pejabat Senior Militer, Ini yang Mereka Bahas

Tetapi seorang pejabat di kantor kepresidenan Korea Selatan pada hari Rabu mengatakan dia pikir Korea Utara dapat menunda apa yang akan menjadi uji coba nuklir ketujuh dengan mempertimbangkan kalender politik China dan situasi COVID-19 negara itu.

Kim Jong Un pada hari Selasa memimpin pertemuan militer, yang dilaporkan KCNA akan membahas tugas-tugas utama untuk lebih meningkatkan fungsi dan peran komisi militer di semua tingkatan serta garis kebijakan militer dan kebijakan pertahanan utama partai.

Tahun lalu, Kim menyusun rencana pengembangan militer yang mencakup bom nuklir yang lebih kecil, rudal hipersonik, satelit mata-mata, dan drone.

Pada bulan April, ia meminta militer negara itu untuk "meningkatkan kekuatan mereka dalam segala hal untuk memusnahkan musuh", dan telah menguji sejumlah rudal balistik yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM), rudal hipersonik baru, dan rudal balistik antar benua. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×