CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,00   11,88   1.18%
  • EMAS971.000 -0,31%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja kuartalan Apple dan Amazon picu kekhawatiran pasar


Jumat, 29 Oktober 2021 / 15:19 WIB
Kinerja kuartalan Apple dan Amazon picu kekhawatiran pasar
ILUSTRASI. Logo Apple. REUTERS/Ann Wang


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Apple Inc. dan Amazon.com Inc. melaporkan hasil kuartalan yang mengecewakan sebagai tanda bahwa krisis rantai pasokan global melumpuhkan perusahaan terkuat, menghapus ratusan miliar dolar dari valuasi pasar gabungan mereka.

Dilansir dari Bloomberg, Amazon adalah perusahaan e-commerce terbesar di dunia, dan menderita karena lonjakan biaya tenaga kerja dan pemenuhan. Pada saat yang sama, Apple terpukul karena tidak dapat memenuhi permintaan produknya.

Raksasa teknologi tersebut telah mengirim pesan yang jelas kepada investor, bahwa musim liburan ini akan sulit. Ketika ekonomi pulih dari epidemi terburuk dalam satu abad, menyediakan produk yang cukup kepada konsumen merupakan tantangan yang menakutkan bagi hampir semua orang.

"Ini pasti akan menjadi liburan yang sulit," kata Tuna Amobi, seorang analis di CFRA Research, dilansir dari Bloomberg, Jumat (29/10).

"Diperkirakan akan menurun secara keseluruhan," tambahnya.

Baca Juga: Krisis ekonomi Korea Utara: Gunakan kupon pengganti uang hingga konsumsi angsa hias

Pada kuartal terakhir, Apple melaporkan pendapatan yang lebih rendah dari perkiraan, menyebabkan harga sahamnya turun 5,3% pada Kamis malam.

CEO Apple Tim Cook mengatakan kepada investor bahwa jika tidak ada pembatasan pasokan, penjualan akan meningkat sebesar US$6 miliar, terutama karena kurangnya semikonduktor.

Dia mengatakan saat konferensi pers bahwa kekurangan itu mempengaruhi "sebagian besar produknya. "Permintaan sangat kuat," katanya.

Perusahaan memiliki sejumlah peralatan baru yang perlu dikirimkan ke konsumen sebelum hari raya, dan diharapkan hari libur akan mencetak rekor penjualan. Selain upgrade iPhone, Apple juga memperkenalkan jam tangan baru, iPad, komputer Mac, dan produk lainnya. Kendala rantai pasokan akan membuat banyak dari barang-barang ini lebih sulit diperoleh. 

Cook memperkirakan bahwa masalah ini akan melebihi kerugian US$6 miliar yang disebabkan oleh kuartal sebelumnya.

Baca Juga: Malaysia akan membeli vaksin COVID-19 Pfizer untuk anak-anak berusia 5-11 tahun

Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California itu tidak memberikan panduan formal untuk kuartal tersebut, tetapi analis memperkirakan pendapatannya sekitar US$ 120 miliar. 

Apple memang mengatakan bahwa, dengan pengecualian iPad, penjualan semua perangkatnya di kuartal tersebut akan meningkat dari tahun ke tahun. Cook mengatakan bahwa tantangan pasokan iPad terlalu besar untuk ditingkatkan.

Di Amazon, mempersiapkan liburan akan menjadi tugas yang mahal. Perusahaan memperingatkan Wall Street bahwa mereka harus menghabiskan miliaran dolar untuk merekrut pekerja, membayar upah yang lebih tinggi, semuanya untuk memastikan bahwa kekacauan dalam rantai pasokan tidak akan terganggu.




TERBARU

[X]
×