Kinerja Saham di China Terpuruk, Investor Makin Melirik India

Minggu, 02 Oktober 2022 | 12:57 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Kinerja Saham di China Terpuruk, Investor Makin Melirik India

ILUSTRASI. Anjloknya pasar saham China tanpa henti telah meningkatkan daya tarik pasar saham India.


KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Anjloknya pasar saham China tanpa henti telah meningkatkan daya tarik pasar saham India.

Mengutip Bloomberg, Minggu (2/10), Indeks MSCI India menguat hampir 10% pada kuartal yang baru saja berakhir, dibandingkan dengan penurunan 23% untuk Indeks MSCI China. Perbedaan 33% poin ini adalah yang terbesar sejak Maret 2000.

Kebijakan China mengejar target zero Covid-19, tindakan keras regulasi, dan ketegangan dengan Barat telah menyebabkan kerugian US$ 5 triliun di saham China sejak awal 2021. Dan India telah menjadi alternatif yang menarik dengan pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan akan meningkat dan menjadi yang tercepat di Asia.

Veteran pelaku pasar Mark Mobius telah mengalokasikan bobot yang lebih tinggi ke India daripada China sejak awal tahun ini. Jupiter Asset Management menyebutkan, beberapa pemilik dana memilih India sebagai investasi terbesar mereka. M&G Investments (Singapore) Pte, misalnya, telah membuat alokasi investasi yang lebih besar ke India pada tahun 2022.

Baca Juga: Bank Dunia Mengubah Batas Garis Kemiskinan, Jumlah Penduduk Hampir Miskin RI Melonjak

Pasar domestik India yang berkembang berarti negara itu dapat mengatasi resesi global yang lebih baik daripada kebanyakan pasar negara berkembang lainnya. Dalam jangka panjang, pemisahan China dengan AS juga dapat membuka jalan bagi perusahaan India untuk meningkatkan kehadiran mereka di seluruh dunia.

"Penguncian kejam China terus berdampak pada rantai pasokan ini, sehingga tuntutan untuk alternatif telah dengan cepat mendapatkan dukungan," kata Nick Payne, manajer investasi Jupiter Asset Management yang berbasis di London.

Perbedaan besar antara kedua pasar saham itu mulai terjadi pada Februari 2021 karena pengetatan likuiditas di China yang membuat reli penurunan saham selama dua tahun. Sementara itu, saham India terus mencapai rekor tertinggi berkat ledakan investasi ritel yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Nilai pasar agregat perusahaan yang termasuk dalam MSCI China Index telah turun US$ 5,1 triliun sejak saat itu dan indeks ditutup pada Jumat lalu (30/9), di level terendah sejak Juli 2016. Sementara, Indeks MSCI India yang mencapai titik tertinggi sepanjang masa awal tahun ini telah menambahkan kapitalisasi pasar sekitar US$ 300 miliar.

Posisi investor juga telah berbalik arah. Alokasi Dana EM Global ke India berada pada rekor tertinggi, sementara alokasi ke China sedikit pulih dari penurunan tajam dalam beberapa kuartal terakhir, menurut Cameron Brandt, direktur penelitian di EPFR Global, sebuah perusahaan riset yang berbasis di Cambridge, Massachusetts.

Kinerja yang lebih baik selama berbulan-bulan telah membuat saham India menjadi yang paling mahal di Asia berdasarkan penilaian berbasis pendapatan. Ini telah menghasilkan kehati-hatian dari beberapa investor, dengan kenaikan suku bunga Reserve Bank of India juga merupakan faktor yang dapat membebani prospek pasar.

China, di sisi lain, memiliki potensi kenaikan besar setelah ekonomi dibuka kembali dari pembatasan Covid-19.

Namun, investor yang fokus pada pertumbuhan jangka panjang di India memiliki keyakinan yang kuat. Ekonom yang disurvei Bloomberg memperkirakan, ekonomi India akan tumbuh sekitar 7% pada tahun fiskal yang berakhir Maret 2023 mendatang, lebih dari dua kali lipat laju pertumbuhan ekonomi China pada 2022.

Perusahaan global besar juga telah mengambil keuntungan dari kekuatan industri negara Asia Selatan. Apple Inc., yang telah lama memproduksi sebagian besar iPhone-nya di China, mulai membuat iPhone 14 baru di India. Citigroup Inc. juga menargetkan India sebagai salah satu pasar utama untuk berkembang secara global.

“Kami pikir ini benar-benar momen India. Banyak orang yang berinvestasi,” kata Julia Raiskin, kepala pasar Asia Pasifik di Citi.

Baca Juga: Indonesia Negara Termiskin Kedua Diantara Negara G20, Berkut Urutannya

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru