kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Korban meninggal 800 kasus dalam sehari, Amerika bergegas bangun ratusan rumah sakit


Rabu, 01 April 2020 / 06:51 WIB
Korban meninggal 800 kasus dalam sehari, Amerika bergegas bangun ratusan rumah sakit
ILUSTRASI. Kapal Rumah Sakit AS. REUTERS/Mike Blake

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Pemerintah Amerika Serikat pada hari Selasa berpacu untuk membangun ratusan rumah sakit darurat di dekat kota-kota besar untuk meredakan ketegangan pada sistem kesehatan yang kewalahan seiring melonjaknya angka kematian akibat pandemi corona. Apalagi, Presiden Donald Trump juga memperkirakan, masa waktu dua minggu ke depan akan "sangat menyakitkan".

Data yang dihimpun Reuters menunjukkan, korban tewas di Amerika Serikat mencapai angka 800 pada hari Selasa. Ini merupakan angka kematian harian terbesar sejauh ini.

Baca Juga: Jumlah kematian akibat virus corona di AS tembus di atas 3.000 orang

Hampir setengah dari kematian itu terjadi di negara bagian New York, pusat pandemi virus corona. Walikota Kota New York Bill de Blasio sudah meminta bantuan dari pemerintahan Trump.

“Ini adalah titik di mana kita harus bersiap untuk minggu depan, ketika kita mengharapkan peningkatan besar dalam jumlah kasus. Apa yang saya tanyakan dengan sangat jelas, minggu lalu, adalah agar personel medis militer dikerahkan di sini,” kata de Blasio di Pusat Tenis Nasional Billie Jean King di Queens, tempat sebuah rumah sakit lapangan sedang dibangun dengan tergesa-gesa.

Baca Juga: Bisnis ritel AS diterpa krisis akut, ratusan ribu orang terancam kehilangan pekerjaan

Pusat tenis adalah rumah bagi Kejuaraan Tenis Terbuka AS, yang dijadwalkan berlangsung tahun ini pada 24 Agustus.

De Blasio, seorang Demokrat, mengatakan dia telah meminta Gedung Putih untuk memberikan tambahan 1.000 perawat, 300 terapis pernapasan dan 150 dokter pada hari Minggu.

Lebih dari 3.700 orang telah meninggal akibat COVID-19 di Amerika Serikat selama wabah. Angka itu melebihi jumlah korban yang meninggal dalam serangan 11 September 2001. Total kasus AS yang dikonfirmasi naik menjadi 184.000, naik 21.000 dari Senin.



TERBARU

[X]
×