kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45948,02   -4,93   -0.52%
  • EMAS937.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.11%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Korea Menyebut Sanksi AS Sebagai Provokasi, Peringatkan Reaksi Keras


Jumat, 14 Januari 2022 / 05:50 WIB
Korea Menyebut Sanksi AS Sebagai Provokasi, Peringatkan Reaksi Keras

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara membela uji coba misilnya sebagai hak sahnya untuk membela diri dan mengatakan Amerika Serikat sengaja meningkatkan situasi dengan menjatuhkan sanksi baru. Media pemerintah melaporkan pada Jumat (14/1), mengutip Kementerian Luar Negeri.

Mengutip Reuters, Jumat (14/1), juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Utara dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh KCNA mengatakan, pengembangan senjata tipe baru Korea Utara baru-baru ini hanya bagian dari upayanya untuk memodernisasi kemampuan pertahanan nasionalnya, dan tidak menargetkan negara tertentu atau membahayakan keamanan negara tetangga.

"Tuduhan AS atas penggunaan hak pembelaan diri DPRK (Korea Utara) yang sah adalah provokasi yang jelas dan logika seperti gangster," kata pernyataan itu. 

Pernyataan itu memperingatkan "reaksi yang lebih kuat dan pasti" yang tidak ditentukan jika Amerika Serikat mengambil sikap konfrontatif.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu memberlakukan sanksi pertamanya atas program senjata Korea Utara menyusul serangkaian peluncuran rudal Korea Utara, termasuk dua sejak pekan lalu.

Ia juga meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan terhadap beberapa individu dan entitas Korea Utara yang dituduh melanggar resolusi dewan keamanan yang melarang pengembangan rudal dan senjata nuklir Korea Utara.

Baca Juga: Korea Utara Curi Kripto Senilai Rp 5,7 Triliun Tahun Lalu, Paling Banyak Ethereum

Korea Utara mengatakan senjata baru-baru ini adalah "rudal hipersonik" yang akan meningkatkan kekuatan militer strategisnya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Amerika Serikat telah menjelaskan ia tidak memiliki niat bermusuhan terhadap Korea Utara dan bersedia untuk terlibat dalam pembicaraan tanpa prasyarat, tetapi tes itu "sangat tidak stabil."

Kementerian luar negeri Korea Utara mengatakan bahwa sementara Washington mungkin berbicara tentang diplomasi dan dialog, tindakannya menunjukkan "masih asyik dengan kebijakannya untuk mengisolasi dan mencekik" Korea Utara.

"AS sengaja meningkatkan situasi bahkan dengan aktivasi sanksi independen, tidak puas dengan merujuk aktivitas DPRK yang adil ke Dewan Keamanan PBB," kata pernyataan itu.

Orang Korea Utara menyebut ini "musim anti-Amerika", kata Jean Lee, seorang analis Korea Utara di Wilson Center yang berbasis di Washington.

"Pyongyang meningkatkan ketegangan dengan tes terlarang; ketika Washington menanggapi dengan sanksi, Korea Utara mengumpulkan orang-orang di sekitar ancaman yang dibuat-buat," katanya dalam sebuah posting di Twitter. 

"Itu memberikan pembenaran rezim untuk menuangkan sumber daya ke dalam program nuklirnya."

Selanjutnya: Cuaca Hari Ini di Jabodetabek Masih Hujan, Tetap Bawa Payung dan Jas Hujan




TERBARU

[X]
×