Korea Selatan dan AS Memulai Latihan Militer, di Tengah Serangan Balasan Korea Utara

Senin, 22 Agustus 2022 | 11:12 WIB Sumber: Reuters
Korea Selatan dan AS Memulai Latihan Militer, di Tengah Serangan Balasan Korea Utara

ILUSTRASI. Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan militer bersama terbesar mereka dalam beberapa tahun terakhir.


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan militer bersama terbesar mereka dalam beberapa tahun pada Senin (22/8), ditandai dengan pelatihan lapangan. Latihan militer ini dilakukan di tengah upaya sekutu untuk memperketat kesiapan atas uji coba senjata potensial Korea Utara.

Mengutip Reuters, Senin (22/8), latihan musim panas tahunan, yang berganti nama menjadi Ulchi Freedom Shield tahun ini dan dijadwalkan berakhir pada 1 September, terjadi setelah Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang menjabat pada Mei, berjanji untuk "menormalkan" latihan gabungan dan meningkatkan pencegahan terhadap Korea Utara. 

Korea Selatan secara terpisah meluncurkan latihan pertahanan sipil Ulchi selama empat hari pada hari Senin, yang dirancang untuk meningkatkan kesiapan pemerintah, untuk pertama kalinya sejak pandemi virus corona muncul.

Baca Juga: Abaikan Respons Korut, AS dan Korsel Resmi Memulai Latihan Militer Gabungan

Latihan militer dan sipil bertujuan untuk meningkatkan kesiapan negara agar sesuai dengan pola perang yang berubah, dengan berkembangnya ancaman dunia maya terhadap fasilitas utama seperti pabrik chip dan rantai pasokan, kata Yoon.

"Menjaga perdamaian di semenanjung Korea dibangun di atas postur keamanan kami yang kedap udara," kata Yoon dalam rapat kabinet, menyerukan latihan menyeluruh berdasarkan skenario dunia nyata.

Latihan itu adalah yang terbesar sejak 2017, setelah dikurangi karena Covid-19 dan ketika pendahulu Yoon berusaha untuk memulai kembali pembicaraan dengan Pyongyang, yang menyebut latihan itu sebagai latihan untuk invasi.

Korea Utara menembakkan dua rudal jelajah dari pantai barat pekan lalu, setelah Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai pelatihan pendahuluan untuk latihan tersebut.

Korea Utara telah melakukan uji coba rudal dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini dan siap untuk melakukan uji coba nuklir ketujuh setiap saat, kata para pejabat Seoul.

Yoon mengatakan pemerintahnya bersedia memberikan bantuan ekonomi jika Pyongyang mengambil langkah menuju denuklirisasi, tetapi Korea Utara telah menolak tawarannya, secara terbuka mengkritiknya.

Kementerian pertahanan Seoul mengatakan sekutu akan menggelar 11 program pelatihan lapangan, termasuk satu di tingkat brigade - yang melibatkan ribuan tentara - musim panas ini.

Baca Juga: Deretan Drakor Rating Tertinggi di Minggu Kedua Bulan Agustus 2022, Ada Siapa Saja?

Untuk lebih baik melawan ancaman rudal Korea Utara yang semakin meningkat yang menargetkan ibu kota Korea Selatan, kementerian mengatakan akan meningkatkan kemampuan deteksi rudal dan mendorong penyebaran awal sistem pencegat baru.

Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang berpartisipasi dalam latihan pertahanan rudal balistik baru-baru ini di lepas pantai Hawaii, latihan semacam itu yang pertama sejak 2017, ketika hubungan antara Seoul dan Tokyo mencapai titik terendah dalam beberapa tahun.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru