Korea Utara Banggakan Pengujian Rudal yang Dapat Menyerang AS

Rabu, 09 Februari 2022 | 05:49 WIB Sumber: Reuters
Korea Utara Banggakan Pengujian Rudal yang Dapat Menyerang AS

ILUSTRASI. Gabungan gambar menunjukkan uji coba rudal yang menurut media pemerintah KCNA). KCNA via REUTERS


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara mengklaim negaranya adalah satu dari segelintir negara di dunia yang memiliki senjata nuklir dan rudal canggih dan satu-satunya yang menentang Amerika Serikat dengan mengguncang dunia lewat uji coba rudal.

Mengutip Reuters, Rabu (9/2), ketegangan internasional telah meningkat atas serangkaian uji coba rudal balistik Korea Utara baru-baru ini, tindakan yang telah lama dilarang oleh Dewan Keamanan PBB. 
Januari adalah bulan rekor tes semacam itu, dengan setidaknya tujuh peluncuran, termasuk tipe baru rudal hipersonik yang mampu bermanuver dengan kecepatan tinggi.

Juga di antara tes tersebut adalah penembakan pertama sejak 2017 dari rudal balistik jarak menengah Hwasong-12, yang mampu menyerang wilayah AS di Samudra Pasifik.

Sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengatakan serangkaian tes sejak Tahun Baru mewakili "pencapaian luar biasa" yang memperkuat "pencegahan perang" Korea Utara.

Ia juga mengutip Hwasong-15, rudal balistik antarbenua (ICBM) jarak jauh yang pernah diluncurkan oleh Korea Utara, yang belum pernah ditembakkan sejak uji coba pertamanya pada tahun 2017, dan diyakini memiliki jangkauan untuk mengirimkan hulu ledak nuklir ke mana pun di Amerika Serikat.

“Di dunia saat ini di mana banyak negara membuang waktu berurusan dengan Amerika Serikat dengan kepatuhan dan kepatuhan buta, hanya ada negara kita di planet ini yang dapat mengguncang dunia dengan menembakkan rudal dengan daratan AS dalam jangkauannya,” katanya.

Baca Juga: PBB: Korea Utara Mendanai Senjata dengan Kripto Curian

"Ada lebih dari 200 negara di dunia, tetapi hanya sedikit yang memiliki bom hidrogen, rudal balistik antarbenua, dan rudal hipersonik," katanya.

Diminta berkomentar, Departemen Luar Negeri AS mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa mereka tidak memiliki niat bermusuhan terhadap Korea Utara dan mendesak kembalinya dialog, panggilan yang terus-menerus diabaikan oleh Pyongyang.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri juga menyebut Korea Utara sebagai ancaman bagi perdamaian dan keamanan internasional dan upaya nonproliferasi global.

"Amerika Serikat memiliki kepentingan vital dalam menghalangi (Korea Utara), mempertahankan diri dari provokasi atau penggunaan kekuatannya, membatasi jangkauan program senjatanya yang paling berbahaya, dan yang terpenting menjaga keamanan rakyat Amerika, pasukan kami yang dikerahkan, dan sekutu kami. ," kata juru bicara itu.

Jenny Town, direktur 38 North, program Korea Utara yang berbasis di Washington, mengatakan fakta bahwa pernyataan Korea Utara datang dari kementerian luar negerinya mungkin membuat pernyataan itu tidak terlalu mengancam daripada jika mungkin muncul. "Formulasinya sangat pasif. Bukannya mereka akan melakukannya, tapi mereka bisa," katanya.

Korea Utara merayakan ulang tahun pendirian tentaranya pada hari Selasa, hari libur yang kadang-kadang menampilkan parade militer besar dengan rudal dan senjata lainnya di tahun-tahun sebelumnya.

Namun, tidak ada laporan tentang parade tahun ini, dan media pemerintah mengatakan hari itu ditandai oleh para pemimpin militer senior yang mengunjungi makam mantan penguasa negara itu, di antara acara-acara lainnya.

Baca Juga: AS, Jepang, Korea Selatan Akan Bertemu untuk Membahas Peluncuran Rudal Korea Utara

Pejabat AS dan Korea Selatan mengatakan mereka khawatir peluncuran Hwasong-12 pada 30 Januari bisa menjadi langkah untuk melanjutkan sepenuhnya tes ICBM Korea Utara atau senjata nuklir. Korea Utara belum melakukan uji coba nuklir atau menembakkan ICBM sejak 2017.

Amerika Serikat meminta Korea Utara pada hari Senin untuk menggunduli  program rudal nuklir dan balistiknya dan memprioritaskan kebutuhan rakyatnya sendiri.

Sebuah think tank Washington mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mengidentifikasi sebuah pangkalan militer yang dekat dengan perbatasan Korea Utara dengan China yang kemungkinan dimaksudkan untuk menempatkan ICBM.

Pembicaraan untuk membujuk Pyongyang agar menyerah atau membatasi persenjataannya dengan imbalan keringanan sanksi telah terhenti sejak 2019.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru