kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Krisis akut, warga Venezuela di Argentina merasa deja vu dan trauma


Jumat, 06 September 2019 / 13:23 WIB
Krisis akut, warga Venezuela di Argentina merasa deja vu dan trauma
ILUSTRASI.

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BUENOS AIRES. Andreina Pirrone meninggalkan Venezuela enam tahun lalu. Pada waktu itu, Venezuela mengalami krisis kemanusuaan terburuk di sepanjang masa. Pilihan negara tujuannya adalah Argentina. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, namun dia saat itu yakin bahwa segalanya akan jauh lebih baik.

Melansir Reuters, Pirrone, seorang karyawan pabrik pasta di Bueonos Aires, saat ini merasakan deja vu seiring terjadinya krisis ekonomi akut di Argentina. Saat ini, tingkat inflasi Argentina meroket di atas 50%. Selain itu, nilai tukar mata uang peso anjlok di tengah kecemasan akan krisis. 

Baca Juga: Krisis akut Argentina: Jutaan warga tak bisa membeli makanan pokok

Kejadian yang dialami Argentina ini sudah dialami sebelumnya oleb Venezuela. Kedua negara ini memang bertetangga. Tak heran saat krisis melanda, banyak warga Venezuela yang mengadu nasib ke Argentina untuk menghindari naiknya angka kemiskinan, inflasi yang menggila, dan ketatnya kontrol mata uang dana bahan pangan. 

"Ini bukan sesuatu hal yang ingin saya lalui lagi. Saya sudah bekerja dengan sangat keras untuk mengeluarkan keluarga saya dari sana. Dan sekarang, saya haris membawa mereka kembali ke situasi yang sama buruknya," kata Pirrone, yang ibu dan kakaknya juga ikut bersamanya di Argentina seperti dikutip Reuters

Menurutnya, meninggalkan Argentina sangat rumit. Namun hal itu menjadi pertimbangannya jika keadaan semakin memburuk, khususnya dengan adanya perubahan pemerintahan pada akhir tahun ini. 

"Saya tidak meninggalkan Venezuela untuk jatuh lagi ke pemerintahan yang sama, jadi ya, saya akan pergi," katanya. 

Baca Juga: Trending topic: Warga Argentina serbu bank, Heboh KKN Desa Penari

Presiden Argentina Mauricio Macri mendapat hantaman keras dalam pemilihan umum awal pada Agustus. Sehingga sangat mungkin pemilihan presiden pada Oktober mendatang akan dimenangkan oleh pihak oposisi, yang mencakup mantan presiden Cristina Fernandez de Kirchner.

Argentina, yang merupakan negara ke-4 yang menjadi tujuan migran Venezuela, telah mengalami resesi dan krisis ekonomi akut sejak tahun lalu. Hasil utama pemilihan umum yang mengejutkan memicu kejatuhan pasar finansial lebih lanjut. Nilai tukar peso, misalnya, kehilangan lebih dari seperempat terhadap dollar AS sepanjang Agustus.

Sebagai tanggapan, Macri meluncurkan rencana untuk menunda pembayaran utang dan menerapkan kontrol modal untuk melindungi peso. Bagi sebagian ekspatriat Venezuela, hal itu mengingatkan tentang rumah mereka, yang nilai tukar mata uangnya telah lama berada di bawah kendali. Banyak pihak yang menuding hal ini sebagai akar penyebab utama kelesuan ekonomi negara.

Baca Juga: IMF dituding ada di balik krisis akut ekonomi Argentina (1)

"Sungguh, hal pertama yang Anda pikirkan adalah pergi," kata Alejandro Dugarte, seorang karyawan di sebuah perusahaan pembayaran digital di Buenos Aires, yang meninggalkan Venezuela tiga tahun lalu.

“Kami sudah menjalaninya. Hidup seperti itu lagi bukan rencana saya,” katanya kepada Reuters.

Surga vs Kekacauan

Dalam beberapa tahun terakhir, sekitar 4,3 juta orang Venezuela melarikan diri dari keruntuhan ekonomi di negara asal mereka yang telah memicu krisis kemanusiaan dan kekurangan makanan dan obat-obatan. Sebagian besar dari mereka tersebar di Amerika Selatan.

Suara musik salsa Venezuela dan aroma panggang kue arepa sudah sangat akrab bagi kota-kota di seluruh wilayah Argentina, termasuk Buenos Aires. Hampir 650.000 migran Venezuela yang terdaftar telah menetap di Argentina dalam beberapa tahun terakhir.




TERBARU
Terpopuler

×