kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Laporan IDB dan World Bank: Modal Darurat Bisa Membuka Jalan Bagi Perluasan Pinjaman


Sabtu, 13 April 2024 / 11:15 WIB
Laporan IDB dan World Bank: Modal Darurat Bisa Membuka Jalan Bagi Perluasan Pinjaman
ILUSTRASI. IDB dan Bank Dunia merilis laporan mengenai modal yang dapat ditarik, yaitu modal darurat untuk memperluas pinjaman. REUTERS/Johannes P. Christo


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. The Inter-American Development atau Bank pembangunan antar Amerika (IDB) dan Bank Dunia merilis laporan terpisah mengenai modal yang dapat ditarik, yaitu modal darurat yang dijanjikan oleh pemerintah tetapi belum disetorkan, yang dapat membantu bank pembangunan multilateral meningkatkan kapasitas pinjaman mereka.

Mengutip Reuters, Sabtu (13/4), laporan-laporan tersebut merupakan hasil dari kajian teknis selama berbulan-bulan dan reverse stress test (uji tekanan terbalik) yang menunjukkan bahwa para pemegang saham memandang komitmen mereka untuk memberikan modal darurat sebagai hal yang mengikat secara hukum, namun melihat kemungkinan kecil bahwa itu akan diperlukan.

Bank IDB mengatakan pihaknya melakukan reverse stress test yang menunjukkan bahwa seluruh pemegang sahamnya menganggap kewajiban penarikan modal tersebut mengikat secara hukum, namun seruan mengenai modal darurat masih merupakan skenario yang sangat kecil.

Baca Juga: Kristalina Georgieva Kembali Terpilih Jadi Direktur Pelaksana IMF untuk Periode Kedua

Sementara Bank Dunia mengatakan analisisnya menunjukkan kemungkinan adanya penarikan sangat kecil.

IDB mengatakan manajemen seniornya yakin bahwa lembaga pemeringkat kredit akan menganggap analisis tersebut berguna dalam menilai nilai modal yang dapat ditarik. Studi ini merupakan bagian dari upaya besar IDB dan bank multilateral lainnya untuk memperluas sumber daya yang tersedia guna membantu negara-negara miskin melawan perubahan iklim.

Bank Dunia mengatakan tinjauannya terhadap prosedur dan tata kelola callable capital telah memberikan kejelasan dan transparansi mengenai komitmen pemegang saham, dan dapat membuka jalan bagi perubahan untuk memungkinkan lebih banyak pinjaman.

“Informasi ini akan membantu lembaga pemeringkat untuk menilai dengan lebih baik nilai modal yang dapat ditarik ke Bank Pembangunan Multilateral (MDB),” katanya. 
“Pengakuan tambahan dari lembaga pemeringkat atas nilai modal yang dapat ditarik berpotensi memungkinkan Bank Dunia dan MDB lainnya untuk memperluas kapasitas keuangan guna memenuhi kebutuhan pembangunan yang terus meningkat dan meningkatkan taraf hidup jutaan orang.”

Laporan serupa mengenai modal yang dapat ditarik juga diterbitkan oleh Bank Pembangunan Afrika, Bank Pembangunan Asia, dan Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan.

Baca Juga: Badan Iklim PBB: Hanya Ada Waktu Dua Tahun untuk Menyelamatkan Dunia

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS mengatakan laporan tersebut menandai kemajuan setelah kerja keras selama berbulan-bulan, dengan perhatian sekarang beralih ke peningkatan keterlibatan dengan lembaga pemeringkat kredit.

“Pernyataan-pernyataan ini seharusnya memberikan keyakinan bahwa ada potensi ruang untuk memberikan nilai lebih pada modal yang dapat ditarik,” kata pejabat itu kepada Reuters. 

“Ini adalah pekerjaan yang sangat teliti dan terperinci dari pihak MDB dan para pemegang saham sangat senang.”

Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah meminta MDB untuk memprioritaskan memasukkan bagian dari modal yang dapat ditarik ke dalam kerangka kecukupan modal mereka dengan hati-hati, sebagai bagian dari reformasi yang lebih luas yang bertujuan memperluas pilihan pendanaan untuk membantu negara-negara berkembang di tengah krisis iklim yang semakin memburuk.

Para eksekutif senior di bank pembangunan multilateral (MDB) telah bertemu dengan lembaga pemeringkat kredit terkemuka di tengah dorongan luas untuk memperluas kapasitas pinjaman mereka dan membantu negara-negara bersiap menghadapi perubahan iklim dan tantangan lainnya.

Beberapa penelitian mengatakan Bank Dunia dan MDB lainnya dapat meningkatkan kapasitas pinjaman mereka hingga ratusan miliar dolar jika lembaga pemeringkat mengubah tunjangan yang mereka berikan untuk modal yang dapat ditarik (callable capital), tanpa membahayakan peringkat kredit AAA mereka, yang memungkinkan mereka meminjam dengan suku bunga rendah dan lolos. pada penghematan ke negara-negara berkembang.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×