kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Lebih dari 2,1 juta orang di seluruh dunia telah meninggal karena COVID-19


Rabu, 27 Januari 2021 / 11:27 WIB
Lebih dari 2,1 juta orang di seluruh dunia telah meninggal karena COVID-19
ILUSTRASI. Corona di AS. REUTERS/Lucy Nicholson


Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Jumlah kasus virus corona yang dikonfirmasi di seluruh dunia telah melampaui 100 juta, menurut data dari data Universitas Johns Hopkins setelah lebih dari setahun sejak kasus pertama dari penyakit baru yang misterius dilaporkan di kota Wuhan di China.

Selama 12 bulan terakhir, pandemi telah memaksa pemerintah untuk memerintahkan penutupan, jam malam, larangan perjalanan, dan pembatasan kesehatan masyarakat lainnya untuk mencoba dan membendung penyebaran infeksi. Perekonomian telah terpukul keras dan semua jenis ketidaksetaraan telah diperburuk.

Lebih dari 2,1 juta orang di seluruh dunia telah meninggal karena COVID-19, dan lebih dari 55 juta orang telah pulih dari penyakit tersebut.

Terlepas dari perkembangan pengobatan yang lebih efektif untuk virus corona dan peluncuran vaksin di banyak negara, galur mutan virus yang baru-baru ini terdeteksi di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil telah menciptakan ketidakpastian tentang kapan pandemi akan berakhir.

AS telah mencatat kasus terbanyak dengan kasus mencapai lebih dari 25,3 juta atau sekitar seperempat dari total global. Dengan lebih dari 424.000 kematian yang tercatat, AS juga memiliki angka kematian tertinggi di dunia.

Baca Juga: Angka kematian Covid-19 rekor, Portugal didesak minta bantuan internasional!

Presiden AS Joe Biden, yang secara resmi menjabat pekan lalu dan telah berjanji untuk mengendalikan tingkat infeksi yang melonjak, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Selasa bahwa pemerintahannya berencana untuk membeli 200 juta lebih dosis vaksin. “Tujuan akhirnya adalah untuk mengalahkan COVID-19, dan cara kami melakukannya adalah membuat lebih banyak orang divaksinasi,” kata Biden kepada wartawan.

India telah mengkonfirmasi jumlah total kasus tertinggi kedua di dunia, dengan lebih dari 10,6 juta infeksi dilaporkan. Lebih dari 153.000 orang telah meninggal karena virus di sana.

Sementara, Brasil telah mengonfirmasi lebih dari 8,8 juta kasus dan memiliki jumlah kematian tertinggi kedua, dengan 217.000 kematian.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, yang telah meremehkan ancaman virus, telah menghadapi protes yang meningkat atas penanganan pandemi oleh pemerintahnya. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga mendapat tekanan atas penanganan pandemi oleh pemerintahnya. 

"Saya sangat menyesal atas setiap nyawa yang telah hilang dan, tentu saja, sebagai perdana menteri, saya bertanggung jawab penuh atas semua yang telah dilakukan pemerintah," kata Johnson.

Selanjutnya: WHO akan beri persetujuan vaksin Covid-19 dalam waktu dekat, ini daftarnya

 

 

 




TERBARU

[X]
×