Maskapai AS Pangkas Kapasitas Imbas Lonjakan Biaya Bahan Bakar Pasca Krisis Ukraina

Selasa, 15 Maret 2022 | 20:41 WIB Sumber: Reuters
Maskapai AS Pangkas Kapasitas Imbas Lonjakan Biaya Bahan Bakar Pasca Krisis Ukraina

ILUSTRASI. Maskapai penerbangan AS. REUTERS/Jeenah Moon


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Maskapai besar Amerika Serikat memangkas perkiraan kapasitas mereka untuk kuartal I-2022 karena biaya bahan bakar yang lebih tinggi akibat krisis Ukraina, menghilangkan beberapa manfaat dari pemulihan permintaan perjalanan.

Mengutip Reuters, Selasa (15/3), harga minyak, komponen biaya utama untuk maskapai penerbangan AS yang sudah menghadapi biaya tenaga kerja yang tinggi telah melonjak sejak Rusia menginvasi Ukraina, menarik serangkaian sanksi dari AS dan negara-negara lain.

Delta Air Lines dan United Airlines Holdings, yang tidak melakukan lindung nilai terhadap fluktuasi harga minyak, menghadapi masalah tambahan karena harus mengambil rute yang lebih panjang ke beberapa negara Asia untuk menghindari wilayah udara Rusia.

Kedua maskapai, bersama dengan JetBlue Airways, menurunkan ekspektasi kapasitas mereka.

Delta mengatakan pihaknya mengharapkan kapasitas kuartal pertama menjadi sekitar 83% dari tingkat pra-pandemi, di ujung bawah perkiraan sebelumnya sebesar 83% hingga 85%.

United memperkirakan kapasitas akan turun sekitar 19% dibandingkan perkiraan sebelumnya yang turun antara 16% dan 18%.

Baca Juga: Wall Street Turun 1%, Terseret akan Kecemasan inflasi Saat Minyak Kian Mendidih

JetBlue memperkirakan kapasitas akan turun sekitar 1%, di bawah perkiraan sebelumnya.

Namun, ketiga maskapai tersebut menaikkan ekspektasi pendapatan mereka dan mempertahankan bahwa permintaan tetap kuat.

Saham maskapai naik antara 2% dan 4% dalam perdagangan premarket, sejalan dengan penurunan harga minyak yang turun menjadi di bawah $100 untuk pertama kalinya dalam dua minggu.

Delta mengatakan pihaknya mengharapkan pendapatan penyesuaian kuartal pertama menjadi sekitar 78% dari tingkat pra-pandemi, dibandingkan dengan 72% hingga 76% yang diperkirakan sebelumnya.

Southwest Airlines Co mengatakan pihaknya memperkirakan pendapatan turun 8% hingga 10%, lebih baik dari perkiraan sebelumnya yang turun 10% hingga 15%.

United Airlines Holdings Inc mengatakan pihaknya memperkirakan penurunan pendapatan operasional kuartal pertama berada di akhir yang "lebih baik" dari perkiraan sebelumnya penurunan 20% dan 25%, dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru