Tokoh

Mengenal Investasi Puntung Cerutu ala Warren Buffett, Sudah Tahu?

Kamis, 22 September 2022 | 09:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Mengenal Investasi Puntung Cerutu ala Warren Buffett, Sudah Tahu?

KONTAN.CO.ID - Warren Buffett tercatat dalam sejarah merupakan salah satu investor terbesar dunia. Dia juga dikenal sebagai orang yang mempopulerkan investasi nilai alias value investing yang juga mengubahnya menjadi miliarder dan juga guru investasi. 

Melansir Trade Brains, Warren Buffett terkenal dengan pendekatan yang diadopsinya di awal-awal karirnya sebagai investor. Strategi ini lebih dikenal sebagai Cigar Butt Investing alias Investasi Puntung Cerutu.

Pengertian Investasi Puntung Cerutu

Seseorang yang tidak memiliki uang akan pergi berkeliling mengambil cerutu yang dibuang di jalan untuk menikmati beberapa isapan yang tidak memerlukan biaya apa pun. Investasi puntung cerutu juga berjalan di sepanjang garis yang sama. 

Mengutip perkataan Warren Buffetts terkait investasi puntung cerutu, Anda mencoba dan menemukan perusahaan yang benar-benar menyedihkan dan dijual dengan sangat murah sehingga Anda pikir hanya ada satu isapan bagus yang tersisa di dalamnya. 

Meskipun rintisannya mungkin jelek dan basah, pembelian murah akan membuat semua isapannya gratis.

Baca Juga: Manuver Warren Buffett yang Kurang Dikenal Ini Bisa Bikin Investor Kaya Raya

Warren Buffett, bagaimanapun, mengadopsi pendekatan dari mentornya Benjamin Grahan, "Bapak investasi nilai". Graham memberi nama yang lebih terhormat untuk strategi ini yaitu pendekatan Net-Net atau Deep Value Investing.

Dalam pendekatan ini, perusahaan yang dipilih adalah perusahaan yang berada di ujung kebangkrutan. Tetapi lonjakan harga terakhir terjadi yang merupakan kepulan gratis yang memungkinkan Anda mengambil untung dan membuang puntung cerutu yaitu menjual saham.

Benjamin Graham memulai dengan pendekatan Cigar Butt selama awal depresi besar. Selama waktu ini, saham perusahaan akan diperdagangkan dengan harga yang sangat rendah. Pada titik ini, fakta bahwa perusahaan tidak menghasilkan keuntungan tidak masalah karena Anda dapat membeli perusahaan kurang dari nilai likuidasi bersih mereka. 

Benjamin Graham, tidak seperti Warren Buffett, percaya bahwa masa lalu dan masa kini lebih penting daripada masa depan. Dia juga tidak percaya memberikan manajemen perusahaan bobot tambahan atas nilai perusahaan dan karenanya datanglah pendekatan Puntung Cerutu.

Baca Juga: 3 Taktik Investasi Warren Buffett yang Bisa Bikin Anda Jadi Kaya, Jarang yang Tahu

Adapun cara kerja teknik ini adalah membeli saham yang undervalued. Biasanya pemilihan saham dilihat dari price-to-book value (PBV) ratio. Saham yang undervalued memiliki ciri-ciri PBV dibawah 1x. Itu artinya, harganya saat ini lebih kecil dari book value.

Dalam situasi di mana harga tidak naik, langkah selanjutnya adalah tetap membeli saham dengan nilai yang lebih rendah. Hal ini dilakukan dalam rangka meningkatkan kepemilikan dan akhirnya melikuidasi perusahaan. Di sini, setelah hutang dilunasi, sisanya akan dibayarkan kepada pemegang saham.

Tapi apakah strategi yang sama membuat Warren Buffett menjadi jutawan? Jawabannya adalah tidak.

Melansir Yahoo News, Warren Buffett meninggalkan strategi Investasi Puntung Cerutu karena sejumlah alasan. Salah satunya, strategi ini tidak cocok diterapkan saat perusahaan semakin besar. 

Warren Buffett menilai, strategi ini lebih cocok untuk investor retail yang kecil. Akan tetapi semakin besar dana yang dikelola maka akan semakin sulit untuk mengikuti teknik ini.

"Di mana Anda benar-benar ingin berada dalam bisnis yang akan menjadi lebih baik sepuluh tahun dari sekarang, dan kami ingin membelinya dengan harga yang wajar. Bertahun-tahun yang lalu, kami melepaskan apa yang disebut pendekatan 'puntung cerutu' untuk berinvestasi ... Ada isapan gratis di dalamnya, tetapi tidak berhasil dengan uang besar," jelas Warren Buffett. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru