kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Meski tak punya musuh, Swiss ingin habiskan banyak uang untuk beli jet tempur canggih


Senin, 21 September 2020 / 14:08 WIB
Meski tak punya musuh, Swiss ingin habiskan banyak uang untuk beli jet tempur canggih
ILUSTRASI. Jet tempur Rafale. Meski tak punya musuh, Swiss berencana habiskan banyak uang untuk beli jet tempur canggih. REUTERS/Pascal Rossignol

Sumber: Reuters | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - ZURICH. Swiss, negara yang terakhir berperang di luar negeri lebih dari 200 tahun lalu dan bisa dibilang tidak memiliki musuh saat ini ingin menghabiskan banyak uang untuk membeli jet tempur baru.

Namun banyak pihak yang menentang gagasan itu. Karena negara netral ini tak membutuhkan membutuhkan pesawat tempur mutakhir untuk mempertahankan wilayahnya.

Terlebih, pesawat jet supersonik cuma butuh waktu 10 menit untuk bisa melewati wilayah Swiss sari satu ujung ke ujung yang lain.

Baca Juga: China kian mengancam, Taiwan: Kami tidak akan provokasi tapi tak takut pada musuh

Negara kecil lain semisal Irlandia, Malta, dan Luksemburg juga tidak memiliki jet tempur. Oleh karena itu, rencana senilai 6 miliar franc Swiss atau setara US$ 6,6 miliar ini dinilai sebagai pemborosan.

“Siapa musuh kita? Siapa yang menyerang negara kecil dan netral dan dikelilingi oleh NATO seperti Swiss?" tanya Priska Seiler Graf, seorang anggota parlemen dari Sosial Demokrat yang berhaluan kiri. 

Parlemen Swiss akan melakukan pemungutan suara pada Minggu 27 September untuk menyetujui pendanaan dalam referendum mengikat yang akan memungkinkan pemerintah memutuskan untuk membeli jet tempur baru di tahun depan.

Beberapa calon yang bisa dipilih adalah Eurofighter dari Airbus, Rafale buatan Dassault, F/A-18 Super Hornet dari Boeing, atau F35 produksi Lockheed Martin.

Baca Juga: Tarik investasi asing, China bentuk tiga zona perdagangan bebas baru

Pesawat tempur baru ini akan menggantikan armada 30 F/A-18 Hornets yang sudah tua yang akan berhenti beroperasi pada tahun 2030.

Seiler Graf mengatakan alternatif yang lebih murah, seperti versi pesawat latih Leonardo M346, menawarkan nilai yang lebih baik daripada mainan mahal yang sedang dipertimbangkan.


Tag

TERBARU

[X]
×