kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45753,89   -6,43   -0.85%
  • EMAS1.006.000 0,00%
  • RD.SAHAM 1.46%
  • RD.CAMPURAN 0.61%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Militer China bersiap menghadapi pertempuran sengit dengan AS di Laut China Selatan


Senin, 10 Agustus 2020 / 09:27 WIB
Militer China bersiap menghadapi pertempuran sengit dengan AS di Laut China Selatan
ILUSTRASI. U.S. Navy personnel prepare to launch an F18 fighter jet on the deck of USS Carl Vinson during a FONOPS (Freedom of Navigation Operation Patrol) in South China Sea, March 3, 2017. REUTERS/Erik De Castro

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -   BEIJING. Militer China mulai merespons kehadiran militer Amerika Serikat (AS) dan sekuturnya di Laut China Selatan. Terutama, China mengantisipasi pesawat pembom AS yang cukup perkasa di udara. Bahkan China melakukan latihan kesiapan tempur khusus untuk menghadpai bomber AS tersebut.

Dalam latihan tersebut, Angkatan Udara China meningkatkan pertahanan udaranya dari segala lini. Bila pertempuran pecah di Laut China Selatan, Militer Tiongkok juga sudah siap menggempur AS dan sekutunya dari luat, udara dan darat.

Dalam latihan pertahanan udara ini, yang dilakukan di atas Laut China Selatan, yang bakal menjadi medan tempur, pilot China mensimulasikan respons terhadap dua pesawat tempur asing yang memasuki wilayah udara China.

Rekaman latihan menunjukkan pilot China awalnya melakukan prosedur standar dengan memerintahkan pesawat asing dalam bahasa Inggris untuk segera pergi, dan kalau tidak maka akan diusur dengan kekuatan.

Baca Juga: Jika AS menyerang China di Laut China Selatan, siapa yang unggul?

Media pemerintah mengatakan: "Bekerja sama dengan stasiun radar yang berbasis di sebuah pulau, seorang pilot angkatan udara China yang mengambil bagian dalam latihan itu memberi peringatan radio kepada pesawat tak dikenal yang mengatakan bahwa mereka harus pergi," tulis pernyataan itu seperti dikutp dari Express, Minggu (9/8).

Latihan pertahanan udara China tersebut mengikuti serangkaian latihan militer lainnya minggu ini, termasuk serangan simulasi dan pengisian bahan bakar di udara.

Tiga dari lima wilayah militer utama China melakukan latihan kesiapan pertempuran udara di tengah meningkatnya ketegangan dengan Amerika Serikat di wilayah maritim yang disengketakan.

Latihan itu berlangsung lebih dari 10 jam dan juga melibatkan pengisian bahan bakar di udara, menurut pejabat negara, tanpa mengatakan kapan latihan itu berlangsung.

Baca Juga: Situasi memanas, Menhan AS dan China jalin komunikasi

Seorang pejabat China yang tidak disebutkan namanya mengatakan: "Semua latihan kami ditujukan untuk mempersiapkan pertempuran yang sebenarnya."

Ini terjadi seminggu setelah latihan militer terakhir China di atas laut yang disengketakan, yang melihat Beijing mengungkap pembom teknologi tinggi jarak jauh baru sebagai bagian dari "pelatihan tempur intensitas tinggi".



TERBARU

[X]
×