CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Militer Inggris siapkan £ 800 juta untuk borong 148 tank Challenger 3


Senin, 10 Mei 2021 / 13:08 WIB
Militer Inggris siapkan £ 800 juta untuk borong 148 tank Challenger 3
ILUSTRASI. Tank Challenger 2 produksi Rheinmetall BAE Systems Land yang memperkuat Angkatan Darat Inggris.


Sumber: Sputnik News | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - LONDON. Demi memborong tank Challenger 3, Kementerian Pertahanan Inggris mengucurkan dana sebesar £ 800 juta kepada perusahaan patungan Inggris-Jerman Rheinmetall BAE Systems Land.

Dilansir dari Sputnik News, perusahaan kendaraan militer tersebut mendapat kontrak untuk memasok Angkatan Darat Inggris dengan 148 tank Challenger 3 yang telah mengalami peningkatan.

Ratusan tank tersebut akan diproduksi di pabrik Rheinmetall BAE di Telford, Shropshire. Semua tank pada dasarnya adalah Challenger 2 yang sudah ada dan menerima pembaruan di beberapa aspek.

Baca Juga: Jet tempur multiperan MiG-35 Rusia telah sampai uji coba tahap akhir

Melalui tinjauan pertahanan, keamanan, dan kebijakan luar negeri terintegrasi Inggris yang baru-baru ini dirilis, Kementerian Pertahanan Inggris mengonfirmasi pengurangan 35% dalam armada tank utamanya.

Saat ini ,Angkatan Darat Inggris memiliki 227 tank Challenger 2. Dengan kontrak terbaru, 148 di antaranya akan ditingkatkan ke versi standar Challenger 3.

Kemampuan tank Challenger 3

Soal spesifikasi, tank Challenger 3 akan menggunakan sasis yang sudah ada. Tetapi rencananya, tank baru akan dilengkapi dengan turret digital baru, teropong pemantau yang lebih baik, perlindungan yang ditingkatkan, serta penggunaan meriam smoothbore, bukan senapan riffle.

Baca Juga: Memanas, kelompok serang kapal induk Inggris siap menuju Jepang dan Korea

Digitalisasi tersebut membuat tank bisa berbagi data dan informasi di medan perang dengan helikopter serang juga kendaraan tempur darat lainnya.

"Teknologi baru memungkinkan militer Inggris untuk memberikan kemampuan perang yang luar biasa di ruang pertempuran yang dipenuhi berbagai ancaman musuh," ungkap Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace, seperti dikutip Sputnik News.

Peningkatan kemampuan militer ini sejalan dengan tinjauan terintegrasi sektor hankam dan luar negeri yang baru dirilis Maret lalu. 

Dalam tinjauan tersebut, Inggris mencoba memeriksa kembali prioritas dan tujuan Inggris pada pertahanan, keamanan, pembangunan, dan kebijakan luar negeri, serta mendefinisikan posisi juga peran negeri Ratu Elizabet II di dunia pasca keluar dari Uni Eropa.

Strategi pertahanan baru Inggris kali ini secara khusus melabeli Rusia sebagai ancaman langsung paling akut di tahun 2020-an. Inggris juga mulai serius melihat peluang China yang akan menjadi pemain kunci dalam persaingan ekonomi global dalam beberapa dekade ke depan.

Selanjutnya: Pasca Brexit, ini rencana Inggris di kawasan Indo-Pasifik

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×