Obligasi Pasar Berkembang Asia Bersiap Rebound pada Tahun Depan

Senin, 28 November 2022 | 11:40 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Obligasi Pasar Berkembang Asia Bersiap Rebound pada Tahun Depan

ILUSTRASI. Karyawan berada didepan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indek Harga Saham Gabungan (IHSG) di kantor sekuritas di Jakarta, Senin (28/9). KONTAN/Fransiskus Simbolon/28/09/2015


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Obligasi negara berkembang di Asia bersiap untuk mencapai titik balik yang sudah dekat. Mengingat, beberapa waktu terakhir instrumen ini tertekan. Di beberapa kawasan, tekanan inflasi dini sudah mulai mereda dan mendorong puncak suku bunga. Sejalan, posisi dari investor luar negeri secara historis menyisakan banyak ruang untuk peningkatan arus masuk.

Hal-hal positif tersebut membuka jalan bagi perubahan keberuntungan dibandingkan dengan paruh kedua tahun ini, ketika obligasi negara berkembang Asia tertinggal dari rekan global mereka.

Memang, ada persepsi pembuat kebijakan Asia terlalu lambat untuk menaikkan suku bunga dibandingkan rekan EM global mereka, terutama yang ada di Amerika Latin.

“Untuk obligasi pasar negara berkembang Asia secara umum, saya pikir ini akan menjadi enam hingga 12 bulan ke depan yang lebih cerah hingga tahun 2023 setelah dua tahun yang penuh gejolak,” kata Winson Phoon, kepala riset pendapatan tetap di Maybank Securities Pte di Singapura dikutip dari Bloomberg, Senin (28/11).

Baca Juga: Melemah Akhir Pekan Lalu, Mata Uang Euro Berpotensi Menguat

Winson menambahkan pasar mendapatkan visibilitas yang lebih baik pada terminal fed fund rate dan potensi kebutuhan bank sentral regional untuk memperlambat pengetatan. Sehingga, posisi obligasi diprediksi menguntungkan.

Sebagai informasi, obligasi negara berkembang Asia telah membuat investor berbasis dolar kehilangan 2,8% sejak awal Juli, menurut indeks yang disusun oleh Bloomberg.  Hal itu dibandingkan dengan penurunan 0,4% untuk pasar di Eropa, Timur Tengah dan Afrika, dan kenaikan 1,6% di Amerika Latin.

Alasan utama optimisme terhadap Asia terletak pada inflasi yang moderat. Kenaikan harga konsumen berada di bawah perkiraan para ekonom setidaknya selama tiga bulan berturut-turut di banyak ekonomi terbesar di kawasan ini, yaitu China, Indonesia, Taiwan, dan Thailand.

Bank Indonesia mengatakan inflasi inti 17 November akan mencapai puncaknya awal tahun depan. Bank of Korea pada 24 November memperkirakan inflasi rata-rata 3,6% tahun depan, lebih lemah dari yang diperkirakan pada bulan Agustus.

“Inflasi mulai terkendali di Indonesia dan Korea Selatan, yang merupakan dua panggilan utang mata uang lokal teratas kami di EM Asia," kata Jon Harrison, direktur pelaksana strategi makro pasar berkembang di konsultan peramalan ekonomi makro TS Lombard di London.

Antisipasi meredanya inflasi memacu bank sentral untuk memberi sinyal bahwa siklus pengetatan hampir berakhir, menunjukkan puncaknya akan lebih rendah di Asia dibandingkan di kawasan pasar berkembang lainnya.

Baca Juga: Kim Jong Un Targetkan Korea Utara Miliki Kekuatan Nuklir Terkuat di Dunia

Tingkat kebijakan di Thailand masih di bawah tingkat pra-pandemi, sementara Malaysia kembali ke posisi semula pada Maret 2020. Tolok ukur di kedua negara tersebut bersama dengan Indonesia dan India adalah kurang dari 0,9 standar deviasi di atas rata-rata lima tahun mereka.

Ukuran serupa untuk Brasil, Meksiko, dan Republik Ceko adalah di atas 2, sedangkan untuk Kolombia, Hongaria, dan Chili angkanya adalah 3 atau lebih tinggi.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru