kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pangeran Harry Bersumpah Melawan Mirror Grup dan Tuding Piers Morgan Bersalah


Minggu, 11 Februari 2024 / 09:20 WIB
Pangeran Harry Bersumpah Melawan Mirror Grup dan Tuding Piers Morgan Bersalah
ILUSTRASI. Pangeran Harry dari Inggris berbicara kepada media setelah istrinya Meghan, Duchess of Sussex, melahirkan putra sulung mereka, di luar Windsor di London, Inggris 6 Mei 2019 dalam gambar diam yang diambil dari Reuters TV. REUTERS/Reuters TV


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - LONDON - Pangeran Harry Britania Raya mengatakan pada Jumat bahwa misinya untuk membersihkan pers akan terus berlanjut "sampai akhir" setelah ia menerima ganti rugi yang substansial untuk menyelesaikan kasusnya terhadap Mirror Group Newspapers.

Dia juga memberikan kritik keras kepada mantan editor Piers Morgan.

Pada bulan Desember, Pengadilan Tinggi di London memutuskan bahwa Harry telah menjadi korban dari pengumpulan informasi yang melanggar hukum, termasuk penyadapan telepon, oleh wartawan di tabloid Daily Mirror, Sunday Mirror, dan Sunday People dengan pengetahuan dari para editor mereka.

Hakim Timothy Fancourt memutuskan bahwa sekitar separuh dari cerita yang dia periksa adalah hasil dari tindakan yang melanggar hukum dan memberikan ganti rugi kepada pangeran - anggota kerajaan Inggris pertama dalam 130 tahun yang memberikan kesaksian ketika dia muncul sebagai saksi pada bulan Juni lalu - sebesar 140.600 poundsterling ($177.170) sebagai ganti rugi.

Baca Juga: Pangeran Harry Kembali ke Inggris Setelah Berita Diagnosis Kanker Raja Charles

Sidang tersebut hanya mempertimbangkan 33 dari 148 artikel yang diajukan oleh tim hukum Harry, dan pada Jumat pengacaranya, David Sherborne, mengatakan dalam dengar pendapat Pengadilan Tinggi bahwa MGN sekarang setuju untuk membayar ganti rugi yang lebih substansial dan biaya hukumnya, setidaknya sebesar 400.000, untuk menyelesaikan klaim yang belum terselesaikan.

Dalam pernyataan, putra King Charles yang lebih muda mengatakan penyelesaian tersebut telah membuktikan klaimnya tentang perilaku surat kabar.

"Semua yang kami katakan terjadi di Mirror Group pada kenyataannya terjadi, dan bahkan jauh lebih buruk seperti yang diputuskan oleh Pengadilan dalam keputusan yang sangat merusak," katanya dalam pernyataan yang dibacakan di luar pengadilan oleh pengacaranya.

Fancourt menyimpulkan pada bulan Desember bahwa telah terjadi penyadapan yang luas dan aktivitas yang melanggar hukum di MGN mulai dari 1996 hingga 2011, dan Harry adalah salah satu dari sekitar 100 penggugat - termasuk aktor, dan bintang olahraga - yang telah menggugat MGN.

Baca Juga: Raja Charles Didiagnosis Menderita Kanker

Sherborne mengatakan MGN kemungkinan akan membayar lebih dari 2 juta poundsterling untuk menutupi biaya hukum para penggugat untuk kasus generik mereka, dan pembayaran interim sebesar 400.000 poundsterling untuk biaya individu pangeran.

MGN, yang kini dimiliki oleh Reach RCH.L, mengatakan senang telah mencapai kesepakatan dengan Harry.

"Di mana pelanggaran sejarah terjadi, kami meminta maaf secara tulus, telah bertanggung jawab sepenuhnya dan membayar kompensasi," kata juru bicara MGN.

MISI

Sejak mundur dari tugas kerajaan pada Maret 2020 dan pindah ke California dengan istri Amerikanya, Meghan, pangeran telah menjadikan misinya untuk membersihkan pers Inggris dari eksekutif senior dan editor yang dia tuduh menyalahgunakan kekuatan mereka untuk menyebarkan kebohongan dan secara melanggar hukum mengganggu kehidupan orang lain.

Kasus Mirror adalah kemenangan terbesarnya dalam misi tersebut, dan dia memiliki gugatan serupa lebih lanjut yang tertunda terhadap Associated Newspapers, penerbit Daily Mail, dan News Corp.'s British newspaper arm, News Group Newspapers.

Baca Juga: Harry-Meghan Rilis Dokumenter Netflix, Media Inggris Sebut Jahat

"Seperti yang saya katakan kembali pada bulan Desember, misi kita terus berlanjut," kata pernyataannya. "Itu adalah alasan utama mengapa saya memulai ini, dan mengapa saya akan terus memperjuangkannya sampai akhir."

Dia juga sekali lagi menyalahkan penyiar terkenal Morgan, mantan editor Daily Mirror, yang menurut Fancourt termasuk di antara tokoh-tokoh senior yang mengetahui perilaku melanggar hukum yang "luas".

"Kami sekali lagi meminta pihak berwenang untuk menegakkan hukum dan membuktikan bahwa tidak ada yang di atas hukum. Termasuk Mr Morgan, yang sebagai editor, tahu dengan baik apa yang terjadi, seperti yang dijelaskan oleh hakim," kata pernyataan Harry.

Morgan, sekarang salah satu kritikus paling vokal terhadap Harry dan Meghan, mengatakan dia tidak pernah melakukan penyadapan telepon atau menyuruh orang lain melakukannya.

"Saya sangat setuju dengan Pangeran Harry bahwa penyusupan ke dalam kehidupan pribadi Keluarga Kerajaan untuk keuntungan finansial adalah hal yang sangat tidak terpuji ... dan saya harap dia berhenti melakukannya," kata Morgan di X.

Harry tidak hadir di pengadilan untuk dengar pendapat Jumat ini, setelah melakukan perjalanan singkat ke Britania Raya awal pekan ini untuk bertemu dengan ayahnya setelah raja didiagnosis mengidap bentuk kanker.

Mereka dapat bertemu selama kurang dari satu jam pada hari Selasa sebelum Charles meninggalkan London untuk pulang ke rumahnya di timur Inggris di mana dia sedang pulih saat menjalani perawatan rawat jalan.

Harry, yang terasing dari keluarganya setelah kritiknya terhadap mereka dan monarki, meninggalkan Inggris keesokan harinya menuju California.




TERBARU

[X]
×