kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Partai Republik Menentang Setelah Biden Gelar Rapat untuk Bahas Plafon Utang AS


Rabu, 10 Mei 2023 / 05:55 WIB
Partai Republik Menentang Setelah Biden Gelar Rapat untuk Bahas Plafon Utang AS


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden Joe Biden dan anggota parlemen terkemuka tampaknya tidak dapat memecahkan kebuntuan atas peningkatan batas utang AS sebesar US$ 31,4 triliun dalam pertemuan tatap muka yang digelar Selasa (9/5). 

Setelah sekitar satu jam pembicaraan di Oval Office, Biden, yang berasal dari Partai Demokrat, dan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Kevin McCarthy, seorang Republikan, tidak menunjukkan tanda-tanda melunakkan posisi mereka karena default akan mulai terjadi pada 1 Juni.

"Saya tidak melihat pergerakan baru," kata McCarthy kepada wartawan setelah pertemuan tersebut, seperti dikutip Reuters.

Ia mengeluhkan bahwa Biden tidak setuju untuk melakukan pembicaraan sampai waktunya habis. 

"Itu bukan cara untuk memerintah," katanya. 

Baca Juga: Malapetaka Utang AS di Depan Mata, Ini Kata Janet Yellen

Gedung Putih, kata McCarthy tidak punya rencana B.

Namun dia mengatakan kedua belah pihak setuju untuk staf mereka berkumpul minggu ini, dan para pemimpin bertemu lagi pada hari Jumat untuk melanjutkan pembicaraan. 

Mitch McConnell, pemimpin minoritas Senat, mengatakan kepada wartawan bahwa tidak akan ada kenaikan pagu utang tanpa pemotongan pengeluaran.

Biden diperkirakan akan menawarkan versinya sendiri tentang pertemuan itu pada Selasa malam.

Ekonom memperingatkan bahwa default yang panjang dapat mengirim ekonomi Amerika ke dalam resesi yang dalam dengan pengangguran yang melonjak sementara sistem keuangan global yang dibangun di atas obligasi AS tidak stabil. 

Biden meminta anggota parlemen untuk menaikkan batas pinjaman yang diberlakukan sendiri oleh pemerintah federal tanpa syarat. 
McCarthy mengatakan forumnya tidak akan menyetujui kesepakatan apa pun yang tidak memotong pengeluaran untuk mengatasi defisit anggaran yang meningkat dan mengisyaratkan bahwa dia tidak melihat perbaikan jangka pendek.

Pertarungan pagu utang di masa lalu biasanya berakhir dengan kesepakatan yang diatur dengan tergesa-gesa di jam-jam terakhir negosiasi, sehingga menghindari gagal bayar. 

Pada tahun 2011, perebutan tersebut mendorong penurunan peringkat kredit negara. 

Pertemuan hari Selasa diawasi dengan ketat menjelang apa yang diharapkan menjadi periode yang semakin genting di Washington, menjelang Juni.

Departemen Keuangan AS memperkirakan negara itu dapat dipaksa untuk gagal bayar pada sejumlah utang.

McCarthy, yang partainya hanya memegang mayoritas tipis di DPR, ingin mengikat pemungutan suara pada plafon utang untuk pemotongan pengeluaran luas yang dianggap Gedung Putih kejam.

Pertemuan dengan Biden ini adalah yang pertama sejak 1 Februari.

Selasa pagi, McCarthy dan Gedung Putih secara terpisah tampaknya menutup pintu ke solusi jangka pendek yang telah dibahas secara luas di Capitol Hill: menaikkan plafon utang hingga September untuk memberikan lebih banyak waktu untuk kesepakatan.

Investor Mencermati

Kamar Dagang AS, asosiasi bisnis terbesar negara itu, pada hari Selasa mendesak perjanjian  bipartisan tentang batas utang yang juga akan mencakup reformasi perizinan proyek energi dan kesepakatan tentang batas pengeluaran diskresioner itu berlangsung cepat.

Beberapa negara di dunia memiliki undang-undang plafon utang, dan pencabutan batas pinjaman Washington secara berkala hanya memungkinkannya untuk membayar pengeluaran yang telah disahkan Kongres.

Gedung Putih mengatakan, Biden akan menyetujui diskusi terpisah tentang anggaran tetapi tidak terikat pada pagu utang.

Baca Juga: Jika AS Gagal Bayar Utang, Efek Buruk Bagi Ekspor & Dana Investasi Asing di Indonesia

Namun demikian, dimulainya pembicaraan aktif dapat menenangkan investor yang minggu lalu memaksa pemerintah federal untuk membayar bunga tertinggi yang pernah ada untuk masalah utang satu bulan.

Harga surat utang negara jangka pendek jatuh pada hari Selasa karena investor menjual utang yang dapat jatuh tempo pada saat batas utang AS dapat terpukul.

Mengingat rencana perjalanan luar negeri Biden dan reses DPR dan Senat, berarti hanya ada tujuh hari waktu bagi ketiga partai dijadwalkan membahas masalah ini sebelum 1 Juni.

Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Senin mengatakan kegagalan untuk menaikkan batas utang akan merugikan ekonomi AS dan melemahkan dolar sebagai mata uang cadangan dunia. Kas perbendaharaan menyusut karena tindakan luar biasa yang diambil habis.

Pejabat Gedung Putih telah membahas apakah Biden memiliki wewenang untuk mencabut batas utangnya sendiri dengan mengajukan amandemen ke-14 Konstitusi AS, tetapi Biden mengatakan kepada MSNBC minggu lalu bahwa "Saya belum sampai di sana" atas argumen ini.




TERBARU

[X]
×