kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Mengenang Paul Volcker dengan warisan kebijakan moneter dan ekonomi AS


Rabu, 11 Desember 2019 / 00:53 WIB
Mengenang Paul Volcker dengan warisan kebijakan moneter dan ekonomi AS
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Former U.S. Federal Reserve Chairman Paul Volcker gives a public lecture at the Lee Kuan Yew School of Policy in Singapore October 14, 2008. REUTERS/Tim Chong/File Photo

Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Paul Volcker meninggal dunia, Minggu lalu (8/12).  Paul Volcker, mantan Gubernur Federal Reserve (The Fed), Amerika Serikat (AS) itu meninggal di usia 92 tahun, di New York,  karena kanker prostat.   

Kesedihan atas meninggalnya Paul Volcker banyak diungkap. “Paul A. Volcker adalah tokoh besar di antara pengabdi publik AS. Dia adalah orang sangat berani dan berintegritas untuk kepentingan publik,” ujar Thomas Ross, Presiden kelompok advokasi Volcker Alliance, seperti dilansir melalui CNN, pekan lalu.

Duka mendalam juga diungkap Ben Bernanke atas meninggalnya Paul Volcker. Ben Bernanke Gubernur The Fed dari 2006 hingga 2014 mengatakan, "Dia sukses menggelontorkan ide untuk melakukan sesuatu yang tidak populer secara politis tetapi secara ekonomi diperlukan.

Janet Yellen, Gubernur The Fed tahun 2014-2018  tak urung juga ikut berduka. "Paul Volcker adalah inspirasi bagi saya dan semua orang di Federal Reserve. Dia mewujudkan nilai-nilai yang kami pegang,” ujar Yellen.

Di eranya, Paul Volcker adalah Gubernur The Fed  yang berani. Di masa awal kepemimpinannya, Paul Volcker harus berhadapan dengan inflasi dua digit di Amerika Serikat. Saat Volcker diangkat sebagai Ketua The Fed tahun 1979,  Amerika Serikat tengah menghadapi  kenaikan harga barang.

Sebulan pertama Paul Volcker menjabat, inflasi  AS naik 11,8% dari tahun sebelumnya. Demi menekan harga, Volcker menaikkan suku bunga ke level tinggi. Pada Juli 1981, Fed Funds Rate (FFR) efektif mencapai 22,36 persen.

Kebijakan ini lantas disebut Volcker Shock. Paul Volcker menaikkan suku bunga The Fed ke titik tertinggi dalam sejarah untuk mengakhiri inflasi dua digit di AS. Pada 2015, Aturan Volcker melarang bank menggunakan simpanan nasabah untuk berdagang demi keuntungan mereka sendiri.

Efek kebijakan bunga Paul Volcker ini membuat Amerika Serikat (AS) masuk fase resesi. Ini pula yang disebut-sebut menjadi penyebab Carter gagal melanjutkan masa pemerintahannya kedua. Pada akhir 1982, pengangguran mencapai level 10,8 persen, lebih tinggi daripada yang dicapai selama era Great Recession 2007 hingga 2009.

Hanya strategi Paul Volcker kemudian membawa hasil. Ekonom AS berangsur membaik. Meski kepemimpinan Carter kemudian tak berlanjut, Volcker tetap menjabat sebagai Gubernur The Fed hingga tahun 1987 di bawah pemerintahan Presiden Ronald Reagan.

Efek kebijakan Volcker, tingkat kenaikan harga turun menjadi 1,2 persen pada akhir 1986, tak lama sebelum ia mengakhiri jabatannya sebagai Gubernur The Fed. Sepeninggal Volcker, inflasi AS kurang dari 6%. Volcker sepertinya tahu dia harus mengambil tindakan dramatis dan konsisten agar semua orang percaya dia bisa menjinakkan inflasi.

Paul Volcker juga tercatat sebagai Ketua Dewan Penasehat Pemulihan Ekonomi AS di bawah Presiden Barrack Obama dari Februari 2009 hingga Januari 2011.

Presiden Obama menunjuk Volcker sebagai anggota Dewan Pemulihan Ekonomi (2009-2011). Volcker memainkan peran penting dalam membentuk dewan. Dia mendatangkan pemimpin dari bisnis dan akademisi. Mereka diminta memberikan perspektif independen tentang penanganan krisis keuangan.

Volcker, yang berusia 81 tahun ketika menerima jabatan itu juga aktif dalam kampanye Obama. Obama menganggapnya sebagai kemungkinan Menteri Keuangan.

Semasa Obama, Volcker juga menyusun aturan perdagangan yang kemudian lebih sohor disebut "Peraturan Volcker" alias Volcker Rule. Peraturan ini membatasi perdagangan yang bisa dilakukan bank-bank dengan akun milik mereka sendiri. Dalam konferensi pers Januari 2010, Obama mengumumkan dukungannya terhadap peraturan ini. Ia  menegaskan bahwa reformasi baru harus melarang perdagangan eksklusif.

Peraturan Volcker kemudian disahkan sebagai bagian dari undang-undang reformasi Wall Street, meskipun tetap menjadi salah satu aturan yang paling diperdebatkan oleh banyak bank dan kubu Republik.

Hanya Volcker menyalahkan krisis keuangan 2008 karena regulasi yang buruk di sektor keuangan. Sebagai ketua dewan, ia mengadvokasi regulasi perbankan yang lebih ketat dengan Volcker Rule. Ini melarang bank besar menggunakan simpanan nasabah untuk berdagang demi keuntungan mereka sendiri.

Mereka hanya dapat melakukannya atas nama klien mereka. Dengan  risiko itulah dana talangan 2008 diperlukan. Bank hanya dapat berdagang untuk mengimbangi risiko mata uang atau berdagang untuk klien. Meskipun Peraturan itu sedang ditinjau sampai 2012, hasilnya langsung. Sebagai contoh, Goldman Sachs menghapuskan saham kepemilikan dan meja perdagangan mata uang.

Pada tahun 2014, Volcker juga menyerukan Perjanjian Bretton Woods baru. Perjanjian 1944 ini menetapkan dolar sebagai mata uang global terkait dengan nilainya dalam emas. Volcker mencatat bahwa krisis mata uang meningkat setelah Presiden Nixon membatalkan perjanjian. Itu termasuk krisis mata uang Amerika Latin, Meksiko, dan Asia.

Perjanjian baru diyakini Paul Volcker akan menciptakan sistem moneter dan keuangan internasional yang terkoordinasi. Itu akan menetapkan aturan untuk memandu kebijakan moneter dunia. Bahkan mungkin termasuk mata uang global baru untuk menggantikan dolar. Ini akan menciptakan keseimbangan dalam neraca pembayaran negara. Itu akan memastikan mereka memiliki cadangan devisa yang memadai.

Volcker membuat pernyataan ini pada pertemuan Komite Bretton-Woods. Ini adalah sekelompok pemimpin global yang mencari kerja sama di antara lembaga keuangan internasional. Ini termasuk Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional. Ini juga termasuk bank sentral dunia, perbendaharaan, dan bank swasta. Volcker adalah Ketua Emeritus Komite.

Volcker lahir pada September 1927 di Cape May, New Jersey. Dia mendapat gelar B.A. dari Princeton pada tahun 1949. Adapun gelar Volcker M.A-nya berkecimpung di bidang ekonomi politik dan pemerintahan. Dia menerimanya pada tahun 1951 dari Sekolah Administrasi Publik Universitas Harvard. Dari tahun 1951 hingga 1952, Volcker adalah Rotary Foundation Fellow di London School of Economics.

Volcker memulai karirnya sebagai asisten peneliti di the New York Fed pada tahun 1949. Volcker kembali sebagai ekonom pada tahun 1952. Pada tahun 1957, Volcker menjadi seorang ekonom di Chase Manhattan Bank. Pada 1962, ia bekerja di Departemen Keuangan AS. Ia menjadi Direktur Kantor Analisis Keuangan.

Tahun berikutnya, Volcker  menjadi Wakil Wakil Menteri Urusan Moneter. Pada 1965, Volcker kembali ke Chase Manhattan sebagai Wakil Presiden Perencanaan ke Depan. Dari 1969 hingga 1974, Volcker adalah Wakil Menteri Keuangan untuk Urusan Moneter. Pada 1974-75, Volcker  adalah anggota senior Sekolah Umum dan Hubungan Internasional Woodrow Wilson di Universitas Princeton.

Volcker bekerja dalam kapasitas swasta dan publik setelah meninggalkan The Fed. Dia adalah ketua J. Rothschild, Wolfensohn & Company, sebuah perusahaan perbankan investasi. Dia memimpin penyelidikan ke skandal Enron. Dia juga memeriksa korupsi dalam program minyak untuk pangan PBB di Irak.

Volcker adalah ketua Grup 30. Itu adalah kelompok penasihat ekonomi yang berbasis di Washington, D.C. Dia mengepalai panel yang memeriksa penanganan bank-bank Swiss atas rekening korban Holocaust. Dia juga aktif di Arthritis Foundation.


Tag

TERBARU

[X]
×