kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Pendukung Trump kembali berulah, Polisi peringatkan ancaman kekerasan di Capitol AS


Sabtu, 18 September 2021 / 10:12 WIB
Pendukung Trump kembali berulah, Polisi peringatkan ancaman kekerasan di Capitol AS
ILUSTRASI. Anggota Garda Nasional berkumpul di Capitol AS saat Dewan Perwakilan Rakyat bersiap untuk memulai proses pemungutan suara , di Washington, AS, Selasa (12/1/2021).


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Kepolisian Amerika Serikat (AS) memperingatkan akan potensi ancaman kekerasan pada rapat umum pendukung mantan Presiden AS Donald Trump yang diadakan di Capitol AS Sabtu ini. Pemerintah AS telah menempatkan 100 tentara dalam keadaan siaga.

Sebelumnya gedung Capitol pernah dibobol pendukung Trump dalam serangan 1 Januari yang menimbulkan kerusuhan di gedung parlemen tersebut.

Melansir Reuters, Sabtu (18/9), ratusan demonstran sayap kanan diperkirakan berada di Washington demonstrasi menuntut keadilan atau dikenal dengan istilah "Justice For J6", untuk mendukung lebih dari 600 orang yang ditangkap atas tuduhan bergabung dengan penyerbuan Capitol oleh pendukung Trump dalam upaya menghentikan sertifikasi Joe Biden sebagai Presiden AS waktu itu.

Polisi telah meningkatkan keamanan di sekitar gedung berkubah putih, mengingat para perusuh pada 6 Januari yang menyerang polisi, memecahkan jendela dan naik ke gedung, membuat anggota parlemen dan Wakil Presiden Mike Pence waktu itu berlari menyelamatkan diri.

Baca Juga: Donald Trump menggugat Twitter, Google dan Facebook, ada apa?

Para pekerja telah memasang kembali pagar yang dipasang di sekitar Capitol berkubah putih setelah hari itu tetapi diturunkan pada bulan Juli.

Kepala Polisi Capitol AS J. Thomas Manger pada hari Jumat mengatakan kepada wartawan "ada beberapa ancaman kekerasan yang terkait" dengan demonstrasi hari Sabtu.

Departemen kepolisian memiliki rencana yang kuat untuk mempertahankan acara damai, kata Manger pada konferensi pers. "Dalam beberapa hari terakhir, kami memiliki sejumlah ancaman khusus yang datang terhadap anggota Kongres tertentu," kata Manger, menambahkan bahwa ancaman itu belum "secara khusus terkait dengan rapat umum Sabtu," ucapnya.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin telah menempatkan 100 pasukan Garda Nasional untuk membantu polisi melindungi Capitol jika diperlukan, kata Pentagon, Jumat. Seorang juru bicara Pentagon mengatakan permintaan itu telah dibuat oleh polisi Capitol dan pasukan akan ditempatkan di D.C. Armory.

Baca Juga: Serangan terbaru di Gedung Capitol AS, dua orang tewas




TERBARU

[X]
×