kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pengacara Trump Muncul di Hadapan Dewan Juri


Jumat, 24 Maret 2023 / 22:26 WIB
Pengacara Trump Muncul di Hadapan Dewan Juri
ILUSTRASI. Mantan Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa dia akan sekali lagi mencalonkan diri sebagai presiden AS dalam pemilihan presiden AS 2024 di?estate Mar-a-Lago miliknya di Palm Beach, Florida, AS. 15 November, 2022. REUTERS/Jonathan Ernst


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Pada tanggal 24 Maret, pengacara mantan Presiden AS Donald Trump, Evan Corcoran, muncul di hadapan dewan juri federal yang sedang menyelidiki penyimpanan dokumen rahasia Trump setelah ia meninggalkan Gedung Putih pada Januari 2021. 

Penasihat khusus Jack Smith memimpin penyelidikan Departemen Kehakiman atas tindakan Trump yang diduga mengambil dokumen rahasia secara tidak benar dan upayanya untuk membatalkan kekalahannya dalam pemilihan tahun 2020. 

Ini merupakan salah satu dari serangkaian penyelidikan yang menimpa Trump, termasuk penyelidikan Georgia dan New York.

Baca Juga: Penyelidikan Trump Karena Suap Bintang Porno Diperkirakan Berlanjut di Dewan Juri

Corcoran dan pengacaranya Michael Levy memasuki gedung pengadilan federal di Washington dan pergi ke lantai tiga tempat dewan juri biasanya bertemu.

Penampilan Corcoran datang hanya dua hari setelah Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia mengeluarkan keputusan tertutup yang tampaknya memaksa dia untuk mematuhi perintah pengadilan yang lebih rendah untuk bersaksi dan memberikan catatan sebagai bagian dari penyelidikan Smith.

Outlet media AS termasuk ABC News melaporkan bahwa kantor Smith sedang mencari persetujuan pengadilan untuk memaksa kesaksian Corcoran, mengutip bukti bahwa Trump sengaja menyesatkan pengacaranya tentang penyimpanan materi rahasia di resor Florida Mar-a-Lago miliknya. 

Namun, Corcoran berusaha untuk memblokir penegakan panggilan pengadilan, mengutip hak istimewa pengacara-klien. 

Hakim federal memutuskan bahwa tim Smith telah menunjukkan cukup bahwa Trump mungkin telah menipu pengacaranya untuk melanjutkan kejahatan, dan memutuskan bahwa hak istimewa pengacara-klien tidak dapat digunakan untuk melindungi Corcoran dari mematuhi panggilan pengadilan dewan juri.

Baca Juga: Korut Sambut Latihan Militer AS-Korsel dengan Peluncuran Rudal dari Kapal Selam

Pada Mei 2022, Trump menerima panggilan pengadilan dewan juri yang memerintahkan dia untuk menyerahkan catatan apa pun dengan tanda rahasia. Pejabat dari Departemen Kehakiman dan FBI bertemu dengan pengacara Trump pada bulan Juni untuk menegakkan panggilan pengadilan tersebut. 

Dalam sertifikasi yang dirancang oleh Corcoran dan ditandatangani oleh Bobb, mereka membuktikan bahwa mereka telah menggeledah tempat tersebut secara menyeluruh dan tidak menemukan catatan lain yang memiliki tanda klasifikasi. 

Namun, klaim itu kemudian terbukti salah setelah FBI menemukan sekitar 100 catatan rahasia tambahan di antara sekitar 13.000 dokumen pemerintah dalam pencarian mereka pada 8 Agustus.

Baca Juga: Ketakutan AS Memuncak, Sebut Iran Mampu Membuat Bahan Bom Nuklir dalam 12 Hari

Pengacara mantan Presiden AS Donald Trump, Evan Corcoran, muncul di hadapan dewan juri federal yang sedang menyelidiki penyimpanan dokumen rahasia Trump. 

Penasihat khusus Jack Smith memimpin penyelidikan Departemen Kehakiman atas tindakan Trump yang diduga mengambil dokumen rahasia secara tidak benar dan upayanya untuk membatalkan kekalahannya dalam pemilihan tahun




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×