Pengunjuk Rasa COVID-19 di China Membawa Lembaran Kertas Kosong, Apa Artinya?

Selasa, 29 November 2022 | 06:12 WIB Sumber: Reuters
Pengunjuk Rasa COVID-19 di China Membawa Lembaran Kertas Kosong, Apa Artinya?

ILUSTRASI. Pengunjuk rasa China membawa lembaran kertas kosong untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas pembatasan COVID-19. REUTERS/Thomas Peter


KONTAN.CO.ID - BEIJING/SHANGHAI. Pengunjuk rasa China membawa lembaran kertas kosong untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas pembatasan COVID-19. Hal ini terlihat  dalam aksi unjuk rasa publik yang langka dan meluas yang ramai diperbincangkan di media sosial yang terjadi di beberapa kota utama dan universitas ternama China.

Melansir Reuters, gambar dan video yang beredar secara online menunjukkan mahasiswa di universitas di sejumlah kota, termasuk Nanjing dan Beijing, memegang kertas kosong sebagai aksi protes diam-diam. Ini merupakan taktik yang digunakan sebagian untuk menghindari penyensoran atau penangkapan.

Seperti yang diketahui, China berpegang pada kebijakan nol-COVID yang keras bahkan ketika sebagian besar dunia mencoba hidup berdampingan dengan virus corona.

Gelombang kemarahan terbaru dipicu oleh kebakaran apartemen yang menewaskan 10 orang pada hari Kamis di Urumqi, kota paling barat China. Di tempat itu, beberapa orang telah dikurung selama 100 hari. Kejadian tersebut memicu spekulasi bahwa tindakan penguncian COVID mungkin telah menghambat pelarian penduduk. 

Di Shanghai, menurut para saksi, kerumunan yang mulai berkumpul pada Sabtu malam untuk menyalakan lilin bagi para korban Urumqi mengangkat kertas kosong.

Lembaran kertas kosong serupa terlihat dipegang oleh kerumunan terpisah di halaman Universitas Tsinghua yang bergengsi di Beijing dan di sepanjang Jalan Lingkar ke-3 ibu kota China dekat Sungai Liangma.

Baca Juga: Kasus COVID-19 di China Catatkan Rekor Baru Pasca Protes Besar pada Akhir Pekan Lalu

"Lembaran kertas putih mewakili semua yang ingin kami katakan tetapi tidak bisa kami katakan," kata Johnny, 26 tahun, yang ikut serta dalam salah satu pertemuan di Sungai Liangma.

Dia menambahkan, "Saya datang ke sini untuk memberikan penghormatan kepada para korban kebakaran. Saya sangat berharap kita dapat mengakhiri semua pembatasan COVID ini. Kami ingin hidup normal kembali. Kami ingin memiliki martabat."

Satu video yang dibagikan secara luas disebut terjadi dari hari Sabtu, namun tidak dapat diverifikasi secara independen, menunjukkan seorang wanita berdiri sendirian di tangga Universitas Komunikasi China di kota timur Nanjing dengan selembar kertas sebelum seorang pria tak dikenal masuk ke tempat kejadian dan merenggutnya secara paksa.

Gambar-gambar lain menunjukkan puluhan orang kemudian berkumpul di universitas dengan lembaran kertas kosong, diterangi langit malam oleh senter dari ponsel mereka.

Seorang pria kemudian terlihat menegur kerumunan atas protes mereka.

"Suatu hari Anda akan membayar semua yang Anda lakukan hari ini," katanya, dalam video yang dilihat oleh Reuters.

"Negara juga harus membayar harga atas apa yang telah dilakukannya," teriak orang-orang di kerumunan.

Aksi unjuk rasa secara langsung yang meluas jarang terjadi di China, di mana ruang untuk perbedaan pendapat telah dihilangkan di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jinping. Hal itu memaksa sebagian besar warga untuk curhat di media sosial di mana mereka bermain permainan kucing-dan-tikus dengan sensor.

Baca Juga: Unjuk Rasa Anti-Lockdown COVID berkobar di Seluruh China, Xi Jinping Diminta Mundur

Di Hong Kong pada tahun 2020, para aktivis juga mengangkat lembaran kertas putih kosong sebagai aksi protes untuk menghindari slogan-slogan yang dilarang berdasarkan undang-undang keamanan nasional kota yang baru, yang diberlakukan setelah protes besar-besaran dan terkadang disertai kekerasan pada tahun sebelumnya. 

Seorang warga Beijing bermarga Wang, menggambarkan kesedihannya saat mendengar tentang "bencana sekunder" yang melibatkan kebijakan COVID.

Wang mengacu pada insiden di China yang memicu kemarahan di media sosial. Ini termasuk seorang wanita hamil yang mengalami keguguran setelah ditolak masuk ke rumah sakit Xian pada bulan Januari, kecelakaan mematikan sebuah bus di Guizhou yang mengangkut orang yang sedang dikarantina, dan seorang anak laki-laki di Lanzhou yang meninggal karena keracunan gas saat dikurung.

"Semua itu bisa terjadi pada saya atau istri saya," katanya kepada Reuters.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru