kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.960
  • EMAS705.000 1,15%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Perang dagang AS-China bisa merugikan produsen otomotif global


Jumat, 22 Juni 2018 / 06:15 WIB

Perang dagang AS-China bisa merugikan produsen otomotif global
ILUSTRASI. Mercedes-Benz E350 e Plug in Hybrid

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - BERLIN. Saham otomotif global terjungkal pada perdagangan Kamis (21/6) setelah perusahaan otomotif Jerman, Daimler AG mengeluarkan peringatan adanya penurunan profit sebagai imbas ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat (AS) dan China.

Mengutip Wall Street Journal, Kamis (21/6), Daimler AG memperingatkan bahwa bea impor pembalasan China pada mobil yang diproduksi di AS akan merugikan penjualan kendaraan sport-nya di pasar mobil terbesar dunia. Setelah pengumuman ini, saham Daimler turun 4,3%. Investor mengantisipasi masalah serupa juga bakal menimpa produsen mobil lainnya, termasuk dua raksasa otomotif Jerman lainnya, BMW AG dan Volkswagen AG. Di perdagangan AS, saham General Motors Co, Fiat Chrysler Automobiles NV, Ford Motor Co, dan Tesla Inc juga turun.


Pembuat mobil Jerman memproduksi puluhan ribu mobil jenis sport utility vehicle (SUV) di AS untuk diekspor ke China dan tampaknya tarif baru dari China dapat memukul mereka lebih keras ketimbang produsen AS yang secara eksplisit ditargetkan Beijing. Dengan rantai pasokan global yang dirancang untuk dunia perdagangan terbuka dan tarif rendah, raksasa otomotif Jerman sedang terperangkap dengan sedikit peluang untuk mengalihkan penjualan ke pasar lain.

Pada bulan Mei, China mengatakan bahwa pada 1 Juli, akan memotong tarif atas impor kendaraan hingga 15% dari 25% untuk memadamkan keluhan ketidakseimbangan perdagangan AS. Namun setelah Presiden AS Donald Trump memerintahkan bea impor atas miliaran dollar AS barang-barang China, Beijing mengatakan akan mempertahankan kebijakan tarif 25% pada kendaraan buatan AS dan mengancam akan mematok tarif lebih tinggi.

Sejatinya, jika China memotong tarif impor menjadi 15% pembuat mobil Jerman seperti BMW, dan Mercedes-Benz Daimler, serta pembuat mobil listrik Tesla dan Ford, akan mendapat keuntungan. Pasalnya, dengan tarif impor 25% saja ada sekitar 267.000 kendaraan yang dibuat AS terjual di China tahun lalu, menurut perusahaan riset LMC Automotive.

Ford mengekspor 45.000 kendaraan, termasuk mobil sport Mustang, SUV Explorer, dan beberapa model merek Lincoln. Perusahaan ini mengatakan terus mendorong kedua pemerintah untuk bekerja sama.

Untuk Tesla, China telah menjadi pasar terbesar kedua dan yang paling penting sebagai perusahaan yang tengah berusaha untuk berubah menjadi pembuat mobil massal. Tahun lalu, Tesla menjual sekitar 15.000 mobil di China, dengan pendapatan di China berlipat ganda menjadi US$ 2 miliar bahkan dengan tarif 25% karena konsumen Cina bersedia membayar jauh di atas harga yang sudah dikenakan tarif impor.

Daimler, BMW, dan Volkswagen kini mengoperasikan empat pabrik di AS yang mempekerjakan 36.500 pekerja AS. Tahun lalu, tiga perusahaan otomotif asal Jerman ini memproduksi total 804.200 kendaraan di AS, tetapi kurang dari setengah dijual di AS. Sisanya, sekitar 480.911 kendaraan, diekspor ke Kanada, Meksiko, Eropa, China, dan pasar lainnya.

Mengatisipasi ketegangan yang kemungkinan semakin meningkat di masa mendatang, BMW telah mengalihkan beberapa produksi SUV yang dilakukan di AS, sebagian dari output SUV X3-nya, ke China daripada terus mengekspor kendaraan tersebut dari pabrik AS.


Reporter: Agung Jatmiko
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0585 || diagnostic_web = 0.3049

Close [X]
×