kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,03   -1,38   -0.14%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Peringatan Merah Inggris: Rusia Gunakan Emas untuk Menghindari Sanksi Internasional


Kamis, 09 November 2023 / 06:55 WIB
Peringatan Merah Inggris: Rusia Gunakan Emas untuk Menghindari Sanksi Internasional
ILUSTRASI. Inggris mengatakan, Rusia menggunakan emas untuk menghindari sanksi internasional yang dikenakan setelah menginvasi Ukraina. REUTERS/Denis Balibouse


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Pada Rabu (8/11/2023), Badan Kejahatan Nasional atau National Crime Agency (NCA) Inggris mengeluarkan peringatan merah terhadap sektor keuangan yang memperingatkan bahwa Rusia menggunakan emas untuk menghindari sanksi internasional yang dikenakan setelah menginvasi Ukraina.

Melansir AFP, NCA mengatakan upaya yang disengaja sedang dilakukan Rusia untuk 'mencuci' emas yang dikenai sanksi dengan menutupi asal-usulnya sehingga dapat disembunyikan dalam rantai pasokan dan dijual di Inggris dan di seluruh dunia.

"Emas yang diekspor dari Rusia sejak Juli 2022 semakin banyak dikirim ke negara-negara yang tidak menerapkan sanksi terhadap emas Rusia,” kata badan  yang menangani kejahatan serius, terorganisir, dan internasional itu.

Emas tersebut kemudian dapat dilebur dan dibentuk kembali atau disempurnakan, sehingga menyembunyikan asal-usulnya.

Akibatnya, Inggris mengatakan bahwa mereka telah menjatuhkan 29 sanksi baru terhadap individu dan entitas yang beroperasi dan mendukung sektor emas, minyak dan strategis Rusia.

Mereka yang menjadi sasaran termasuk jaringan yang berbasis di Uni Emirat Arab, yang bertanggung jawab menyalurkan lebih dari US$ 300 juta pendapatan emas ke Rusia.

Baca Juga: Curiga Israel Memiliki Senjata Nuklir, Rusia: Di Mana Pengawas Nuklir Internasional?

Inggris juga telah memberikan sanksi kepada dua produsen emas terbesar Rusia, Nord Gold PLC dan Highland Gold Mining Limited, serta oligarki Rusia Vladislav Sviblov dan Konstantin Strukov.

Mengutip Reuters, NCA mengatakan pihaknya berharap pemberitahuan ini akan membuat bank dan pedagang di Inggris, yang merupakan lokasi utama perdagangan logam mulia, waspada sehingga upaya Rusia untuk mencuci emas yang terkena sanksi dengan menutupi asal-usulnya dapat diketahui dan dihentikan.

“Peringatan ini akan membantu upaya, dalam kemitraan dengan sektor yang diatur, termasuk bank dan pedagang bernilai tinggi, untuk memastikan bahwa individu yang terkena sanksi atau mereka yang mewakili mereka tidak dapat menggunakan emas untuk menghindari sanksi Inggris,” kata Adrian Searle, direktur National Economic Pusat Kejahatan di NCA.

AFP memberitakan, emas adalah salah satu sumber pendapatan terbesar bagi upaya perang Rusia setelah minyak dan gas, dan bernilai £ 12,6 miliar (US$ 15,5 miliar) bagi perekonomian Rusia pada tahun 2021.

Baca Juga: Vladimir Putin Diprediksi Bakal Tetap Berkuasa Hingga 2030

“Peringatan ini akan membantu upaya, dalam kemitraan dengan sektor yang diatur, termasuk bank dan pedagang bernilai tinggi, untuk memastikan bahwa individu yang terkena sanksi atau mereka yang mewakili mereka tidak dapat menggunakan emas untuk menghindari sanksi Inggris,” kata Adrian Searle, direktur National Economic Pusat Kejahatan di NCA.

London Bullion Market Association (LBMA) mengakreditasi kilang emas di seluruh dunia dan menetapkan standar untuk emas "London Good Delivery".

Kilang-kilang yang terakreditasi LBMA menyumbang hingga 92% produksi emas tambang global tahunan.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×