kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.345.000 -0,88%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Persaingan Teknologi AI Kian Ketat Setelah Google dan Microsoft Masuk


Jumat, 17 Maret 2023 / 14:23 WIB
Persaingan Teknologi AI Kian Ketat Setelah Google dan Microsoft Masuk


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  CALIFORNIA. Persaingan teknologi kecerdasan buatan atau AI (Artificial Intelligence) kini semakin ketat. Sebab, dua raksasa teknologi seperti Microsoft dan Google telah berupaya untuk memperkuat teknologi tersebut.

Terbaru, Microsoft mengumumkan rencana terbarunya untuk menempatkan kecerdasan buatan ke tangan lebih banyak pengguna. Perusahaan ini sedang melakukan pratinjau "copilot" AI baru untuk Microsoft 365.

“AI akan menawarkan draf dalam aplikasi ini, mempercepat pembuatan konten dan menyingkat waktu pekerja,” kata Microsoft dikutip dari Reuters, Jumat (17/3).

Baca Juga: Malware Beredar Lewat Video YouTube, Kok Bisa? Simak Penjelasan Berikut ini

Perusahaan yang berbasis di Redmond, Washington, ini juga memamerkan pengalaman "obrolan bisnis" baru yang dapat menarik data dan melakukan tugas di seluruh aplikasi pada perintah tertulis pengguna.

Microsoft mengatakan AI dapat membuka sihir komputasi dari perangkat lunak spreadsheet Excel-nya kepada siapa pun yang dapat menjelaskan perhitungan yang mereka inginkan dalam teks biasa.

Pengalaman obrolan bisnis baru Microsoft juga dapat menjawab pertanyaan seperti, "beri tahu tim saya bagaimana kami memperbarui strategi produk," dengan mengambil petunjuk dari email, rapat, dan utas obrolan pagi hari.

Tak hanya itu, AI dapat meringkas utas email dan pertemuan virtual saat terjadi dalam perangkat lunak kolaborasi Timnya, mirip dengan catatan langsung oleh AI yang diperlihatkan Google pada pekan ini.

Ya, induk Google, Alphabet Inc pada awal pekan ini meluncurkan serangkaian alat kecerdasan buatan (AI) untuk email, kolaborasi, dan perangkat lunak cloud-nya. 

Baca Juga: Inovasi dan Kolaborasi Capai Target Investasi

Alphabet mengatakan AI-nya akan dapat meringkas utas pesan di Gmail, membuat presentasi slide, mempersonalisasi jangkauan pelanggan, dan membuat catatan rapat sebagai bagian dari pemutakhirannya ke Google Workspace, rangkaian produk dengan miliaran pengguna di akun gratis dan berbayar.

Google juga meluncurkan serangkaian alat AI generatif untuk pelanggan cloud-computing-nya, misalnya melihat pratinjau akses ke PaLM, salah satu "model bahasa besar" terkuatnya yang membuat teks mirip manusia.

Google mengatakan pelanggan dapat menyempurnakan model AI-nya dengan data mereka sendiri sambil tetap menjaga informasi dan manfaat sebagai hak milik.

Microsoft, Alphabet, dan rekan-rekannya telah menginvestasikan miliaran dolar untuk membangun dan menerapkan teknologi, berharap bisnis yang mereka menangkan dari percepatan penulisan dan tugas kreatif untuk pekerja kantoran akan jauh lebih besar daripada biaya upaya ini.

Baca Juga: Cara Mengatasi Internal Server Error di ChatGPT, Lakukan 3 Langkah Ini

Kegilaan untuk berinvestasi dan membangun produk baru dimulai dengan peluncuran ChatGPT tahun lalu, sensasi chatbot yang menunjukkan kepada publik potensi yang disebut model bahasa.




TERBARU

[X]
×