Peter Lynch Gabungkan 2 Gaya Investasi Ini untuk Raup Untung 29% per Tahun

Senin, 13 Juni 2022 | 22:22 WIB Sumber: Yahoo Finance
Peter Lynch Gabungkan 2 Gaya Investasi Ini untuk Raup Untung 29% per Tahun

ILUSTRASI. Peter Lynch Gabungkan 2 Gaya Investasi Ini untuk Raup Untung 29% per Tahun


KONTAN.CO.ID -  Investor legendaris Peter Lynch terkenal karena keterampilannya dalam memilih saham. Dana Magellan miliknya di Fidelity Investments menghasilkan pengembalian tahunan gabungan sebesar 29,2% antara 1977 dan 1990. 

Selama periode itu, Magellan adalah reksadana dengan kinerja terbaik di dunia.

Pendekatan Investor legendaris Peter Lynch terhadap investasi patut diperhatikan karena optimismenya. Bagaimanapun, dia sendirian mempopulerkan "GARP", pertumbuhan dengan harga yang wajar, teknik investasi.

Strategi ini menggabungkan prinsip pertumbuhan dan investasi nilai, yang bertujuan untuk berinvestasi di perusahaan dengan pertumbuhan kuat tetapi menghindari perusahaan dengan penilaian tinggi.

Optimisme ini terutama efektif selama pasar memerah ketika investor lain murung. Inilah cara legenda Wall Street menavigasi penurunan.

Kemungkinan biaya

“Jauh lebih banyak uang yang hilang oleh investor yang mencoba mengantisipasi koreksi daripada yang hilang dalam koreksi itu sendiri,” tulis Lynch dalam bukunya Learn to Earn.

Baca Juga: Peter Lynch Bicara Soal Saham Berkapitalisasi Kecil yang Beri Untung Gede

Sederhananya, mengatur waktu pasar adalah tugas orang bodoh. Bahkan legenda investasi pun tidak dapat secara akurat memprediksi permulaan resesi atau akhir dari pasar bullish.

Data pasar yang dianalisis oleh Bank of America menegaskan teori ini. Kehilangan 10 hari terbaik dalam dekade apa pun sejak tahun 1930 memiliki dampak signifikan pada kinerja jangka panjang investor.

Investor profesional mencoba mencari peluang terlepas dari kondisi pasar. Itu mungkin pendekatan paling praktis untuk investor ritel juga.

Berfokus pada pertumbuhan sekuler

Meskipun Peter Lynch digambarkan sebagai investor dengan pendekatan pertumbuhan (growth), pendekatannya lebih bernuansa. Pertumbuhan saja tidak cukup. Untuk keuntungan nyata, Lynch berfokus pada perusahaan pertumbuhan defensif yang akan melihat pendapatan mereka meningkat meskipun ada koreksi pasar.

"Tembakan panjang hampir tidak pernah membuahkan hasil," katanya dalam bukunya One Up On Wall Street, yang ia tulis bersama dengan John Rothchild. 

“Tidak peduli seberapa buruk keadaannya, orang masih makan cornflake,” klaim Lynch saat menjelaskan tesis investasinya untuk Kellogs saat itu.

Perusahaan yang tampak membosankan dengan keunggulan kompetitif dan pertumbuhan yang stabil adalah target utama selama resesi. Perusahaan-perusahaan ini mendapat manfaat dari “pertumbuhan sekuler” dalam industri mereka. Itu berarti permintaan barang dan jasa mereka kemungkinan akan tetap kuat terlepas dari siklus pasar.

Baca Juga: Peter Lynch ingatkan investor aktif lebih untung daripada pasif di pasar saham

Pada tahun 2022, saham pertumbuhan defensif seperti Adobe bisa menjadi contohnya. Perangkat lunak perusahaan sangat penting untuk bisnis dari semua ukuran. Itu dapat membantunya mempertahankan laju pendapatan tahunan dan pertumbuhan pendapatan dua digit saat ini.

Bantalan penilaian

“Saya tidak berpikir orang mengerti ada korelasi 100% dengan apa yang terjadi pada pendapatan perusahaan selama beberapa tahun dan apa yang terjadi pada saham,” kata Lynch. Berfokus pada pertumbuhan pendapatan adalah landasan dari strategi investasinya.

Strategi tersebut telah disaring ke dalam rasio harga untuk price-to-earnings-growth (PEG). Dengan menyesuaikan rasio harga terhadap pendapatan perusahaan untuk pertumbuhan di masa depan, Lynch yakin risiko penurunan dapat dikurangi.

Saham dengan rasio PEG rendah akan memiliki lebih sedikit ruang untuk turun berdasarkan fundamental.

Baca Juga: Rahasia Sukses Investasi ala Peter Lynch #1

Produsen pupuk Nutrien (NTR) saat ini diperdagangkan pada rasio PEG 0,29. Semakin rendah rasio PEG, semakin banyak saham yang dinilai terlalu rendah berdasarkan ekspektasi pendapatannya di masa depan. 

Produk Nutrien sangat diminati dan sangat penting bagi sektor pertanian global. Konflik yang sedang berlangsung di Eropa Timur telah memperketat krisis pasokan pupuk. Itu berarti Nutrien dapat mempertahankan tingkat pertumbuhan dua digitnya di masa mendatang.

Nutrien bisa menjadi saham yang layak untuk Lynch untuk pasar beruang ini.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru