Produsen Senjata di Eropa Timur Ketiban Berkah Perang Rusia-Ukraina

Jumat, 25 November 2022 | 13:07 WIB   Reporter: Maizal Walfajri
Produsen Senjata di Eropa Timur Ketiban Berkah Perang Rusia-Ukraina

ILUSTRASI. Perang antara Rusia dan Ukraina justru membawa untung bagi industri senjata di Eropa Timur. ;Sumber foto : checkpointasia.b-cdn.net


KONTAN.CO.ID - WARSAW. Meski perang lebih banyak membawa sengsara, nyatanya perang antara Rusia dan Ukraina justru membawa untung bagi industri senjata di Eropa Timur. Produksi senjata seperti peluru artileri dan perlengkapan militer melaju dengan kecepatan tertinggi sejak perang dingin ketika Eropa membantu Ukrania melawan Rusia.

Sekutu telah memasok senjata dan peralatan militer ke Kyiv sejak Rusia menginvasi tetangganya pada 24 Februari, lalu. Aksi ini bahkan membuat persediaan senjata mereka ludes terjual, mengutip Reuters pada Jumat (25/11).

Kiel Institute for the World Economy mencatat, Amerika Serikat dan Inggris memberikan bantuan militer paling langsung ke Ukraina antara 24 Januari dan 3 Oktober. Lalu Polandia di tempat ketiga dan Republik Ceko di posisi ke sembilan ikut mengirimkan persenjataan.

Baca Juga: Update Perang Rusia-Ukraina; PLTN Zaporizhzhia Ditembak, Ada Risiko Bencana Nuklir  

Beberapa negara bekas Pakta Warsawa juga membantu Ukraina karena memandang persoalan ini sebagai masalah keamanan regional. Maklum, mereka kian terus mewaspadai Rusia yang dulu menjadi tuan mereka di era Uni Soviet. 

Hampir selusin pejabat pemerintah dan perusahaan serta analis yang berbicara kepada Reuters mengatakan konflik tersebut juga menghadirkan peluang baru bagi industri senjata di kawasan itu.

"Dengan mempertimbangkan realitas perang yang sedang berlangsung di Ukraina dan sikap yang terlihat dari banyak negara yang bertujuan meningkatkan pengeluaran di bidang anggaran pertahanan, ada peluang nyata untuk memasuki pasar baru dan meningkatkan pendapatan ekspor di tahun-tahun mendatang," kata Sebastian Chwalek, CEO PGZ Polandia.

PGZ merupakaan perusahaan milik negara yang mengendalikan lebih dari 50 perusahaan pembuat senjata dan amunisi. Produknya mulai dari dari pengangkut lapis baja hingga sistem udara tak berawak. 

Melihat ceruk pasar yang kian terbuka, perusahaan ini bakal berinvestasi hingga US$ 1,8 miliar selama dekade berikutnya. Nilai ini lebih dari dua kali lipat target sebelum perang. 

“Itu termasuk fasilitas baru yang terletak lebih jauh dari perbatasan dengan sekutu Rusia, Belarus, untuk alasan keamanan,” katanya. 

Pabrikan lain juga meningkatkan kapasitas produksi. Pejabat pemerintah dari Polandia, Slovakia, dan Republik Ceko mengaku tengah berlomba untuk mempekerjakan pekerja demi memacu kapasitas produksi. 

Baca Juga: Dokumen Rahasia: Pasukan Pengawal Bersiap Melindungi Vladimir Putin dari Kudeta

Memang, segera setelah serangan Rusia, beberapa militer dan pabrikan Eropa timur mulai mengosongkan gudang mereka dari senjata dan amunisi era Soviet yang sudah dikenal Ukraina. Sementara Kyiv menunggu peralatan standar NATO dari Barat.

Karena stok tersebut menyusut, pembuat senjata telah meningkatkan produksi peralatan yang lebih tua dan modern untuk menjaga pasokan tetap mengalir. Aliran senjata telah membantu Ukraina memukul mundur pasukan Rusia dan merebut kembali sebagian wilayah.

Chwalek mengatakan PGZ sekarang akan memproduksi 1.000 sistem pertahanan udara manpad Piorun portabel pada tahun 2023. Meskipun hasil produksi itu tidak akan dikirim ke Ukraina semuanya. Yang pasti, jumlah itu meningkat 600 pada tahun 2022 dan 300 hingga 350 pada tahun-tahun sebelumnya.

Perusahaan, yang katanya juga telah mengirimkan sistem artileri dan mortir, howitzer, rompi antipeluru, senjata kecil dan amunisi ke Ukraina, kemungkinan akan melampaui target pendapatan 2022 sebelum perang sebesar 6,74 miliar zloty.

Perusahaan dan pejabat yang berbicara dengan Reuters menolak memberikan rincian spesifik pasokan militer ke Ukraina, dan beberapa tidak ingin diidentifikasi, dengan alasan keamanan dan sensitivitas komersial.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru