kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Proyek Exxon senilai US$ 53 miliar di Irak terhambat kontrak dan ketegangan As-Iran


Sabtu, 22 Juni 2019 / 15:10 WIB

Proyek Exxon senilai US$ 53 miliar di Irak terhambat kontrak dan ketegangan As-Iran

KONTAN.CO.ID - BAGHDAD. Perusahaan raksasa energi Amerika Serikat (AS), ExxonMobil menyatakan siap melanjutkan proyek senilai US$ 53 miliar di Irak untuk meningkatkan produk minyaknya. Ini merupakan tonggak sejarah yang menunjukkan ambisi perusahaan tersebut berekspansi di Irak.

Mengutip Reuters, Jumat (21/6), namun ambisi ekspansi Exxon ini tertahan akibat masalah keamanan dan kebuntuan negosiasi dengan pemerintah Irak. Apalagi saat ini, AS dan Iran  masih sama-sama menahan diri untuk konfrontasi lebih lanjut.

Negosiasi pihak Exxon dengan Baghdad juga tidak berjalan mulus. Hal itu dikatakan empat pejabat Irak yang terlibat dalam diskusi kepada Reuters.

Poin utama yang dibicarakan adalah cara Exxon menutup biaya pengembangan proyeknya, dengan membagi hasil produksi minyak dari dua ladang. Namun usulan ini ditentang Irak karena melanggar kepemilikan negara atas produksi minyak.

Seorang pejabat mengatakan, Baghdad tidak akan menandatangani apapun dengan ketentuan yang diusulkan Exxon saat ini. Terkait hal ini, Exxon menolak mengomentari ketentuan kontrak atau negosiasi dengan juru bicara di Texas yang mengatakan, "Sebagai praktik, kami tidak mengomentari diskusi komersial," ujarnya.

Wakil menteri perminyakan untuk urusan hulu, Fayadh Nema, mengatakan pada hari Rabu bahwa pembicaraan sedang berlangsung dan dia mengharapkan kesepakatan segera.

Negosiasi ini tertunda karena dua evakuasi terpisah dari staf Exxon dari Irak, sebagai akibat dari meningkatnya ketegangan regional antara Amerika Serikat dan Iran.

Yang pertama adalah pada bulan Mei setelah ratusan staf kedutaan AS dikirim pulang karena ancaman keamanan yang tidak ditentukan dari Iran, yang mendukung sejumlah kelompok bersenjata Syiah di Irak. 

Yang kedua adalah minggu ini setelah serangan roket yang diduga menargetkan perusahaan yang oleh pejabat lokal dituduh sebagai milisi yang didukung Iran. 

Teheran belum mengomentari serangan itu, tetapi evakuasi tersebut menyoroti ketidakstabilan yang terus-menerus di Irak yang menghambat bisnis, yang dipicu oleh ketegangan AS-Iran.

Irak adalah satu-satunya negara di dunia yang memiliki hubungan persahabatan dengan Washington dan Teheran; musuh bebuyutan adalah dua sekutu terbesarnya dan Baghdad ditangkap di tengah saat mereka bersaing untuk mendapatkan pengaruh di negara itu.

Banyak pejabat Irak mengatakan penghentian pembicaraan dengan Exxon dan gangguan pada titik kepegawaiannya hingga batas kekuatan Amerika di negara tetangga Iran yang lebih kecil, dan bahwa ketegangan AS-Iran telah menyebabkan serangkaian insiden keamanan termasuk serangan yang tidak diklaim atas kapal tanker minyak di Teluk. 


Reporter: Noverius Laoli

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.0004 || diagnostic_web = 0.1974

Close [X]
×