CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Ramalan Muram NATO: Perang Ukraina-Rusia Bisa Berlangsung selama Bertahun-tahun


Senin, 20 Juni 2022 / 05:24 WIB
Ramalan Muram NATO: Perang Ukraina-Rusia Bisa Berlangsung selama Bertahun-tahun
ILUSTRASI. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa perang di Ukraina bisa berlangsung selama bertahun-tahun. REUTERS/Carlos Barria


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa perang di Ukraina bisa berlangsung selama bertahun-tahun. Hal tersebut dia ungkapkan dalam sebuah wawancara dengan sebuah surat kabar Jerman yang diterbitkan Minggu (19/6/2022). 

Melansir The Hill, dalam wawancara dengan Bild am Sonntag, Stoltenberg memperingatkan bahwa tidak ada yang tahu berapa lama perang akan berlanjut. Namun dia menegaskan kembali bahwa negara tersebut membutuhkan dukungan selama invasi Rusia berlanjut.

"Kita harus bersiap menghadapi kenyataan bahwa itu bisa memakan waktu bertahun-tahun," kata Stoltenberg kepada surat kabar itu. 

Dia menambahkan, “Kita tidak boleh menyerah dalam mendukung Ukraina. Sekalipun biayanya tinggi, bukan hanya untuk dukungan militer, tetapi juga karena kenaikan harga energi dan pangan. Tapi itu tidak sebanding dengan harga yang harus dibayar orang Ukraina setiap hari dengan banyak nyawa.”

Baca Juga: Mentalitas Kolonial Bisa Jadi Penyebab Sejumlah Akademisi Dukung Invasi Rusia

Data The Hill menunjukkan, anggota parlemen AS telah menyetujui lebih dari US$ 50 miliar total bantuan ke Ukraina sejak Rusia menginvasi negara itu pada 24 Februari.

Invasi juga telah mengganggu rantai pasokan untuk beberapa ekspor, yaitu minyak dan biji-bijian, memperburuk inflasi tinggi yang telah menyebabkan masalah politik yang mendalam bagi Demokrat di AS menjelang pemilihan paruh waktu.

Stoltenberg menambahkan bahwa biayanya akan jauh lebih tinggi jika Presiden Rusia Vladimir Putin yakin dia dapat melanjutkan invasi. Dia merujuk pada bagaimana Putin melakukannya setelah Rusia menginvasi Georgia pada 2008 dan mencaplok Krimea — sebuah semenanjung di Ukraina selatan — di 2014.

Dalam invasi awal tahun ini, Rusia gagal dalam tujuan awalnya untuk segera merebut ibu kota Ukraina, Kyiv, dan kini telah mengalihkan fokusnya ke wilayah Donbas, pusat industri di timur negara itu.

Baca Juga: Dua Kapal Perang RI dan Dua Kapal Perang India Terlihat di Laut Jawa, Ada Apa?

Sementara itu, mengutip The Independent, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga mengatakan penting bagi Inggris untuk memberikan dukungan untuk jangka panjang, serta memperingatkan risiko "kelelahan Ukraina" saat perang berlanjut.

“Saya khawatir kita perlu menguatkan diri untuk perang yang panjang,” tulis perdana menteri di Sunday Times.

Dia menambahkan, “Waktu adalah faktor vital. Semuanya akan tergantung pada apakah Ukraina dapat memperkuat kemampuannya untuk mempertahankan tanahnya lebih cepat daripada Rusia dapat memperbarui kapasitasnya untuk menyerang.”

Johnson, yang mengunjungi Kyiv pada hari Jumat dengan tawaran pelatihan untuk pasukan Ukraina, juga mengatakan pasokan senjata, peralatan, amunisi dan pelatihan ke Ukraina diperlukan untuk mencapai negara itu "lebih cepat daripada penjajah".

The Hill memberitakan, kelompok separatis yang didukung Rusia di wilayah tersebut telah memerangi pasukan Ukraina selama bertahun-tahun, dan Putin menyatakan dua wilayah yang memisahkan diri di Donbas sebagai wilayah merdeka hanya beberapa hari sebelum menyerang Ukraina.

Pejabat Ukraina telah meminta lebih banyak senjata berat saat mereka menghadapi serangan berkelanjutan di timur. Presiden AS Joe Biden pada Rabu lalu mengumumkan rencana untuk mengirim US$ 1 miliar bantuan keamanan yang telah disetujui oleh Kongres, termasuk artileri, senjata pertahanan pantai dan amunisi.

“Dengan senjata yang lebih modern, kemungkinan Ukraina akan mampu mengusir pasukan Putin keluar dari Donbas lagi meningkat,” kata Stoltenberg kepada Bild am Sonntag.

Ketika ditanya apakah orang harus takut dengan kemampuan nuklir Rusia, Stoltenberg mengatakan kepada outlet berita bahwa NATO belum melihat tingkat kesiapan yang lebih tinggi dalam kekuatan nuklir Rusia.

“Tetap saja, serangan pedang nuklir Rusia berbahaya dan tidak bertanggung jawab,” katanya kepada Bild am Sonntag. 

“Putin perlu tahu bahwa perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh dilakukan. Sinyal jelas kami ke Rusia: NATO melindungi semua negara anggota,” tegasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×