Risiko Kredit Perbankan di AS Meningkat Pasca Kenaikan Suku Bunga The Fed

Sabtu, 18 Juni 2022 | 00:15 WIB Sumber: Reuters
Risiko Kredit Perbankan di AS Meningkat Pasca Kenaikan Suku Bunga The Fed


KONTAN.CO.ID -   NEW YORK. Indikator risiko kredit dalam sistem perbankan Amerika Serikat (AS) mungkin menunjukkan tanda-tanda stres, karena jalur kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif meningkatkan ekspektasi kesulitan ekonomi.

Apa yang disebut spread FRA-OIS, yang mengukur kesenjangan antara perjanjian kurs forward tiga bulan AS dan tingkat swap indeks semalam, meningkat menjadi 29,50 basis poin pada hari Kamis, terluas sejak 23 Mei, menurut data dari Refinitiv. Angka tersebut berada di -11,66 bps di awal minggu.

Secara luas dipandang sebagai proksi risiko sektor perbankan, spread yang lebih tinggi mencerminkan meningkatnya risiko pinjaman antar bank.

"Lonjakan baru-baru ini dalam selisih antara kesepakatan kurs forward dan tingkat swap indeks semalam mengkhawatirkan," kata Jordan Jackson, ahli strategi pasar global di J.P. Morgan Asset Management. 

"Ketika The Fed berubah lebih hawkish, ada peningkatan kekhawatiran resesi dan itu meningkatkan risiko kredit yang mendasarinya."

Baca Juga: Ekonomi AS Diprediksi Jatuh Dalam Resesi pada 2023, S&P 500 Bisa Anjlok 40%

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada hari Rabu, kenaikan terbesar sejak 1994, dan ekspektasi pengetatan yang lebih drastis ke depan telah mengguncang pasar dan meningkatkan kekhawatiran atas potensi resesi. 

Bank sentral AS bulan ini juga mulai mengizinkan obligasi untuk jatuh tempo dari neraca lebih dari US$ 8 triliun tanpa menggantinya, sebuah proses yang disebut pengetatan kuantitatif yang menurut Jackson berpotensi melemahkan likuiditas dalam sistem keuangan.

Itu menggemakan kekhawatiran beberapa investor lain, yang khawatir bahwa kondisi pasar dapat memburuk karena pemegang utang pemerintah AS terbesar di dunia mengurangi kehadirannya di pasar. 

"Sekarang pengetatan kuantitatif telah secara resmi dimulai, kami telah melihat drainase cadangan cukup persisten selama beberapa bulan terakhir," kata Jackson, menambahkan bahwa ia memperkirakan penyebaran FRA-OIS akan semakin melebar.

Baca Juga: Warren Buffett Habiskan Rp 19,11 Triliun Buyback Saham Berkshire Hathaway 6 Pekan Ini

Wall Street juga melihat risiko gagal bayar yang lebih besar oleh bank-bank besar.

Spread pada credit default swap dari JP Morgan, Goldman Sachs, Morgan Stanley, Citigroup, Wells Fargo dan Bank of America mendekati tertinggi baru dua tahun pada hari Kamis.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru