Rusia akan Gagal Bayar, Bagaimana Dampaknya ke Ekonomi Global? Ini Jawaban IMF

Senin, 14 Maret 2022 | 07:20 WIB Sumber: Reuters
Rusia akan Gagal Bayar, Bagaimana Dampaknya ke Ekonomi Global? Ini Jawaban IMF


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva mengatakan pada Minggu (13/3/2022), Rusia mungkin akan mengalami kegagalan dalam membayar utangnya setelah sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya atas invasinya ke Ukraina. Akan tetapi, hal itu tidak akan memicu krisis keuangan global.

Melansir Reuters, Georgieva mengatakan kepada program "Face the Nation" CBS bahwa sanksi yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara lainnya sudah memiliki dampak "parah" pada ekonomi Rusia dan akan memicu resesi yang mendalam di sana tahun ini.

Dia juga bilang, perang dan sanksi juga akan memiliki efek limpahan yang signifikan pada negara-negara tetangga yang bergantung pada pasokan energi Rusia, dan telah mengakibatkan gelombang pengungsi dibandingkan dengan yang terlihat selama Perang Dunia Kedua.

Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus.”

Baca Juga: Apa yang Terjadi Jika Rusia Menggunakan Senjata Nuklir? Ini Ramalan Seram Ilmuwan

Reuters memberitakan, lanjut Georgieva, sanksi itu juga membatasi kemampuan Rusia untuk mengakses sumber dayanya dan membayar utangnya. Ini berarti, default tidak lagi dipandang sebagai hal yang "mustahil".

Ditanya apakah default seperti itu dapat memicu krisis keuangan di seluruh dunia? Dia menjawa, "Untuk saat ini, tidak."

Menurutnya, total eksposur bank ke Rusia berjumlah sekitar US$ 120 miliar, jumlah yang tidak signifikan dan tidak relevan secara sistemik.

Ditanya apakah Rusia dapat mengakses US$ 1,4 miliar dana darurat IMF yang disetujui untuk Ukraina pekan lalu jika Moskow memenangkan perang dan mengangkat pemerintahan baru, Georgieva mengatakan dana tersebut ada di rekening khusus yang hanya dapat diakses oleh pemerintah Ukraina.

Baca Juga: Saat Mata Dunia ke Rusia, Arab Saudi Gelar Eksekusi Mati Massal Terbesarnya

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru