CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Rusia sejauh ini mampu redam wabah corona, apa resepnya?


Sabtu, 21 Maret 2020 / 21:56 WIB
Rusia sejauh ini mampu redam wabah corona, apa resepnya?
ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin


Sumber: CNN | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Presiden Rusia Vladimir Putin pada pekan mengatakan, negaranya berhasil menghentikan penyebaran massal virus corona dan situasinya di bawah kendali. Ini berkat langkah-langkah awal dan agresif untuk menjaga lebih banyak orang terinfeksi virus corona.

Menurut informasi yang dikeluarkan oleh pejabat Rusia yang dikutip CNN, strategi Putin tampaknya berhasil. Jumlah kasus virus corona Rusia yang dikonfirmasi secara mengejutkan rendah, meskipun Rusia berbagi perbatasan yang panjang dengan China dan mencatat kasus pertama pada bulan Januari 2020.

Jumlah kasus infeksi corona memang meningkat, tetapi Rusia, negara dengan 146 juta penduduk, memiliki kasus yang dikonfirmasi lebih sedikit daripada Luksemburg, yakni cuma 253 orang yang terinfeksi corona.

Baca Juga: Rencana Trump dekati Arab Saudi dan Rusia berhasil sokong harga minyak WTI

Langkah-langkah respons awal Rusia seperti menutup perbatasan sepanjang 2.600 mil dengan China pada 30 Januari 2020, dan mendirikan zona karantina, mungkin telah berkontribusi pada penundaan wabah corona besar-besaran di Rusia, beberapa ahli mengatakan.

Resep lain adalah kuat dalam pengujian seperti saran Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Direktur jenderal WHO mengatakan 'tes, tes, tes. Ya, Rusia memulai itu secara harfiah pada akhir Januari 2020," kata Dr. Melita Vujnovic, perwakilan WHO di Rusia kepada CNN.

Vujnovic mengatakan, Rusia juga mengambil serangkaian tindakan yang lebih luas selain pengujian.

"Pengujian dan identifikasi kasus, pelacakan kontak, isolasi, ini semua adalah langkah-langkah yang diusulkan dan direkomendasikan WHO, dan mereka ada di tempat sepanjang waktu," katanya. "Dan jarak sosial adalah komponen kedua yang benar-benar juga dimulai relatif awal."

Rospotrebnadzor, pengawas konsumen negara bagian Rusia menyatakan, Sabtu (21/3), pihaknya telah menjalankan lebih dari 156.000 uji virus corona secara total.

Sebagai perbandingan, Amerika Serikat hanya mengambil langkah dalam pengujian pada awal Maret 2020, sementara Rusia telah menguji secara massal sejak awal Februari 2020, termasuk di bandara, dengan fokus pada pelancong dari Iran, China, dan Korea Selatan.

Baca Juga: Xi Jinping kepada Putin: China siap intensifkan perang global melawan pandemi corona

Itu tidak berarti tidak ada lubang di pertahanan Rusia. Rusia tidak segera menguji mereka yang tiba dari Italia atau negara-negara Uni Eropa lainnya yang terkena dampak buruk corona. Mayoritas kasus virus corona yang dilaporkan di Rusia dibawa dari Italia.

Meski demikian, Rusia masih berselisih dengan skeptisisme publik yang luas. Di media sosial, publik Rusia telah mengajukan pertanyaan yang mengacu pada rekam jejak transparansi negara mereka yang buruk, seperti penutupan di sekitar bencana nuklir Chernobyl pada tahun 1986 dan respons negara yang gagal terhadap epidemi HIV / AIDS pada 1980-an.

Baca Juga: Italia: 99% orang positif corona yang meninggal memiliki riwayat penyakit lain

Pihak berwenang telah bergerak cepat untuk melawan apa yang mereka lihat sebagai informasi yang salah. Pada awal Maret, Layanan Keamanan Federal Rusia dan pengawas internet bergerak untuk mencatat sebuah pos viral di medsos yang mengklaim jumlah sebenarnya kasus virus corona adalah 20.000 kasus dan pemerintah Rusia menutupinya.

Laporan berita tentang kelangkaan peralatan pelindung juga memicu skeptisisme. Dan beberapa ahli telah menimbulkan keraguan tentang keandalan sistem pengujian Rusia, yang bergantung pada satu laboratorium.

Sebuah laporan oleh PCR.News, outlet media untuk tenaga medis dan profesional kesehatan, menunjukkan bahwa satu-satunya sistem pengujian coronavirus yang disetujui, diproduksi oleh Vector di Novosibirsk, memiliki sensitivitas yang lebih rendah daripada tes virus lainnya, yang meningkatkan kekhawatiran tentang negatif palsu.

David Berov, pasien virus corona pertama yang dikonfirmasi di Moskow, menulis di Instagram bahwa tes keduanya menunjukkan hasil negatif, sedangkan yang pertama dan ketiga hasilnya positif corona.

"Virus itu dikonfirmasi dalam tes ketiga saya, tidak terlihat dalam darah saya, tetapi dalam air liur saya," tulis Berov pada 5 Maret. "Seperti yang saya katakan, mereka hampir tidak bisa melihatnya sehingga itu sebabnya mereka ragu untuk panjang."

Baca Juga: Dokumen bocor: Rusia sebarkan informasi sesat virus corona untuk bikin panik Barat

Tapi tuduhan menutup-nutupi itu diteppis Kremlin dan perwakilan WHO di Rusia. Pejabat kesehatan Moskow membantah tuduhan itu dan mengatakan mereka sedang menguji pasien pneumonia untuk virus corona.

Putin sendiri mengatakan pemerintah mungkin tidak memiliki gambaran lengkap tetapi tidak menutupi jumlahnya.

Baca Juga: Singapura umumkan 47 kasus baru corona, 39 diantaranya kasus impor

"Ini masalahnya: pihak berwenang mungkin tidak memiliki informasi lengkap, karena orang a) kadang-kadang tidak melaporkannya, b) mereka sendiri tidak tahu bahwa mereka sakit, dan periode latennya sangat panjang," katanya dalam pertemuan televisi. "Tapi semua yang dikeluarkan ... oleh Kementerian Kesehatan adalah semua informasi yang obyektif."

Minggu ini, jumlah kasus infeksi corona di Rusia telah meningkat dan bertambah 30 kasus hingga 50 kasus setiap hari.

Namun demikian, perwakilan lokal untuk WHO mengatakan Rusia masih relatif baik, karena negara itu melacak kasus-kasus dengan hubungan epidemiologis dengan perjalanan atau transmisi keluarga.

Pada Sabtu pagi, Rospotrebnadzor merilis angka yang berpotensi lebih memprihatinkan daripada jumlah kasus yang dikonfirmasi yakni sebanyak 36.540 orang sedang dipantau untuk kemungkinan terinfeksi corona.

Baca Juga: Catat mulai Minggu (22/3) masuk Thailand harus punya asuransi minimal US$ 100.000

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×