kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Saham Alibaba melonjak dalam debut perdana, beri sinyal positif bagi Hong Kong


Selasa, 26 November 2019 / 10:26 WIB
Saham Alibaba melonjak dalam debut perdana, beri sinyal positif bagi Hong Kong
Pergerakan saham Alibaba usai pencatatan perdana di bursa Hong Kong (26/11/2019).

Sumber: CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Saham perusahaan raksasa e-commerce China, Alibaba melonjak 7% saat memulai debut pertamanya di bursa Hong Kong pada hari Selasa pagi(26/11). Alibaba menetapkan harga sahamnya 176 dolar Hong Kong atau sekitar US$ 22,5 saat listing di bursa Hong Kong.

Saham Alibaba yang terdaftar di Hong Kong melonjak lebih dari 6% saat pembukaan perdagangan pada pukul 9:30 pagi HK / SIN, sebelum mencapai ketinggian intraday awal di 189,50 dolar Hong Kong per saham.

Baca Juga: Debut perdana melantai di Bursa Hong Kong, saham Alibaba melonjak 7,7%

Terakhir diperdagangkan, saham Alibaba naik sekitar 7% lebih tinggi dari harga listing, pada 9:46 HK. / SIN.

Perusahaan teknologi Alibaba asal Tiongkok ini mengeluarkan 500 juta saham biasa baru ditambah 75 juta opsi greenshoe. Jika opsi keseluruhan dilaksanakan, bank penjamin emisi akan dapat menjual lebih banyak saham Alibaba daripada jumlah yang ditetapkan.

Menjelang debut saham Alibaba yang sangat dinanti, seorang investor mengatakan keputusan Alibaba mendaftar di Bursa Efek Hong Kong adalah "sangat, sangat positif."

"Itu selalu sangat aneh bahwa perusahaan terbesar China (Alibaba) terdaftar secara eksklusif di AS," ujar Mary Manning, manajer portofolio di Ellerston Capital, mengatakan kepada "Squawk Box" CNBC pada hari Senin, sebelum daftar.

Alibaba go public pada September 2014, dan memilih Bursa Efek New York untuk debutnya.

Baca Juga: Amazon membuka toko pop-up di Pinduoduo China hingga akhir tahun

Listing sekunder Alibaba di Hong Kong menjadi penawaran saham terbesar di dunia pada tahun 2019, lebih besar dari sekitar US$ 8 miliar yang dikumpulkan oleh Uber pada bulan Mei lalu.

Meski demikian, itu diperkirakan listing Alibaba di bursa Hong Kong akan dikalahkan perusahaan raksasa minyak dunia yakni Saudi Aramco milik kerajaan Arab Saudi yang akan listing di Riyadh pada Desember nanti.

Alibaba sebelumnya mengatakan saham ritel itu akan dibanderol dengan harga tidak lebih dari 188 dolar Hong Kong (sekitar US$ 24,01).

"Saya memuji Alibaba karena mengambil langkah untuk mendaftar di Hong Kong pada saat banyak orang kehilangan kepercayaan ... pada apa yang terjadi di Hong Kong sebagai pasar," kata Manning, merujuk pada kerusuhan yang meluas pusat keuangan Asia tersebut yang telah berlangsung berbulan-bulan.

Baca Juga: Peugeot segera datangkan mobil hybrid ke Indonesia

Melantainya Alibaba di Hong Kong merupakan dorongan besar bagi pasar Hong Kong yang bisnisnya tengah melambat di tengah protes pro-demokrasi yang sedang berlangsung, yang meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

“Ketika Alibaba Group go public pada tahun 2014, kami melewatkan Hong Kong dengan menyesal. Hong Kong adalah salah satu pusat keuangan paling penting di dunia, ”Daniel Zhang, CEO dan ketua Alibaba mengatakan dalam sebuah surat kepada investor pada pertengahan November.

“Selama beberapa tahun terakhir, ada banyak reformasi yang menggembirakan di pasar modal Hong Kong. Selama masa perubahan yang sedang berlangsung ini, kami terus percaya bahwa masa depan Hong Kong tetap cerah, ”kata Zhang yang baru memimpin Alibaba setelah pendirinya Zack Ma memilih pensiun.

“Kami berharap kami dapat berkontribusi, dengan cara kecil kami, dan berpartisipasi di masa depan Hong Kong,” ujar bos Alibaba tersebut.

Baca Juga: Pesan untuk Google Indonesia dari Mendikbud Nadiem dan Menkominfo Johnny

Sementara itu, Manning mengatakan dia memiliki "posisi besar" dalam penerimaan penyimpanan Amerika atas saham Alibaba yang terdaftar di AS, tetapi menambahkan bahwa rencananya adalah memindahkan seluruh posisi mereka ke Hong Kong dari waktu ke waktu.



TERBARU

[X]
×