kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Saingan utama Uber di AS ini bukukan pertumbuhan pendapatan hingga 72%


Jumat, 09 Agustus 2019 / 18:14 WIB

Saingan utama Uber di AS ini bukukan pertumbuhan pendapatan hingga 72%

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan penyedia jasa transportasi online (ride-hailing), Lyft Inc, mencatatkan kinerja positif pada kuartal II 2019 melampai proyeksi analis Wall Street. Itu bikin perusahaan ini memperkirakan kinerja sampai akhir tahun akan lebih baik dari target sebelumnya.

Lyft secara rata-rata mendapatkan pendapatan US$ 39,77 dari masing-masing mitra pengemudinya yang tercatat sebanyak 21,81 juta. Pendapatan tersebut meningkat 22% dari periode yang sama tahun lalu dan jumlah mitra pengemudinya juga melonjak 41% secara year on year (yoy).

Baca Juga: Amerika Serikat menuduh China terapkan rezim preman di Hong Kong

"Sebagai hasil momentum positif ini, kami memperkirakan kerugian tahun 2019 akan lebih rendah dari perkiraan sebelumnya," kata Chief Executive Officer (CEO) Lyft, Logan Green seperti dikutip Reuters, Jumat (9/8).

Pendapatan pada kuartal kedua naik 72% menjadi US$ 867,3 juta, di atas rata-rata perkiraan analis yakni sebesar 809,3 juta.

Meski begitu, rugi yang ditanggung perusahaan masih meningkat menjadi US$ 644,2 juta dari US$ 178,9 juta periode yang sama tahun 2018 karena beban perusahaan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi $ 1,54 miliar.

Baca Juga: Ribuan demonstran padati terminal kedatangan Bandara Hong Hong

Perusahaan layanan transportasi online Amerika Serikat (AS) ini mengalami pertumbuhan pendapatan cukup bagus karena sebelumnya menawarkan lebih banyak promosi menarik ke mitra pengendara.

Lyft merupakan perusahaan layanan transportasi online pertama yang menjadi perusahaan publik mengalahkan Uber yang sudah lebih besar duluan.

Perusahaan ini telah bermitra dengan beberapa perusahaan menawarkan layanannya untuk sebagai strategi bersaing dengan Uber yang telah terlebih dahulu mendominasi pasar.

Baca Juga: Harga produsen China turun untuk pertama kalinya dalam tiga tahun

Lyft telah membuat kesepakatan dengan Agero Inc pada bulan Juni untuk menyediakan wahana bagi konsumen yang mobilnya membutuhkan bantuan derek. Lalu juga bermitra dengan Google Waymo untuk menyebarkan kendaraan di aplikasi Lyft.

Perusahaan memperkirakan bisa membukukan pendapatan naik dari US$ 900 juta menjadi US$ 915 juta pada kuartal III 2019, lebih tinggi dari rata-rata perkiraan analis yakni sebesar US$ 840,9 juta.

Sedangkan sampai akhir tahun, pendapatan ditargetkan akan sekitar US$ 3,47 miliar-US$ 3,5 miliar. Target tersebut naik dari proyeksi sebelumnya yang hanya ditargetkan sekitar US$ 3,28 miliar-US $ 3,3 miliar.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Editor: Tendi
Video Pilihan

Tag
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 1.1586 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 1.4043

Close [X]
×